free hit counters
 

Data BPN: Prabowo Menang 54,24 Persen, Ini Perolehan Tiap Daerahnya

Redaksi – Rabu, 9 Ramadhan 1440 H / 15 Mei 2019 18:22 WIB

Sandi menyebut ada juga kepala desa dan aparat yang digerakkan pasangan calon tertentu dengan ancaman. Kemudian  Daftar Pemilih Tetap yang bermasalah dan tak ada solusi. Kotak suara mudah dijebol, dibakar, hingga terkena banjir. Sandi mengkritisi kesalahan dalam situng KPU. Ada puluhan ribu kekeliruan, tapi tetap dipergunakan dengan alasan situng bukan untuk tentukan hasil akhir.

“Sebanyak 6,5 juta orang tak memperoleh undangan pemilih, intimidasi saksi pasangan 02 di daerah tertentu. Ini sebabkan perolehan kami nol,” kata Sandi.

Hal yang sama juga disampaikan Prabowo Subianto. Dia akan terus memperjuangkan keadilan demi rakyat Indonesia. Disinggung juga soal banyaknya kecurangan yang terjadi dalam pemilu 2019. Prabowo akan mengumpulkan tim ahli dan tim hukum, dan rencananya dia akan menulis surat wasiat apabila terjadi kemungkinan terburuk.

Menurut Prabowo, Pemerintah tidak perlu menakut-nakuti rakyat dengan tuduhan makar. Sebab diantara rakyat yang memperjuangkan keadilan, terdapat Jenderal yang dahulu membela NKRI sehingga tidak mungkin dituduh makar.

“Enggak usah nakut-nakuti kita dengan makar-makar. Orang-orang ini bukan makar, jenderal-jenderal ini sudah mempertaruhkan nyawanya sejak lama, mereka tidak makar. kita membela bangsa dan negara republik indonesia. Jangan takut-takuti kita dengan senjata yang diberikan oleh rakyat,” ujarnya

Prabowo masih menunggu itikad baik dari pemerintah dan penyelenggara pemilu untuk menyadari kesalahannya. Menurut Prabowo, saat ini kedaulatan ada di tangan rakyat.



Sementara itu, berdasarkan hasil pengumpulan data form C1 oleh tim IT BPN Prabowo Sandi, dipastikan kalau pasangan kubu 02 menang dengan raihan suara 54,42 persen.

Menurut anggota tim IT BPN Prabowo-Sandi, Laode Kamaludin, berdasarkan data tanpa kecurangan mereka miliki, pada jam 12.00 WIB, Selasa 14 Mei 2019, pasangan Prabowo-Sandi telah mengumpulkan 48 juta suara. Sementera Jokowi memperolah 44,24 persen atau sekitar 39 juta suara.

Angka itu berasal dari data total TPS 51 persen lebih. Ia mengklaim bagi ahli statistik angka ini sudah valid. Ia menambahkan data C1 yang dihitungnya sudah diverifikasi dan divalidasi. Meski masih berjalan, tapi bisa dipertanggungjawabkan.

ubir BPN Prabowo-Sandiaga, Dahnil Anzar Simanjuntak mengatakan kalau ada yang menuding ini hoax, maka ia menantang adu data.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Berita Nasional Terbaru

blog comments powered by Disqus