free hit counters
 

Delapan Poin Kritik KontraS Terkait Penyelidikan Rusuh 22 Mei

Redaksi – Kamis, 8 Syawwal 1440 H / 13 Juni 2019 16:13 WIB

Eramuslim.com – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) menilai penyelidikan Polri terkait aksi kerusuhan 21-22 Mei lalu belum memuaskan. Deputi Koordinator KontraS, Feri Kusuma, menyebut penjelasan dari polisi belum menyeluruh dan cenderung menyisakan bias informasi bagi masyarakat.

“Kami memahami bahwa pengungkapan fakta kebenaran dan penegakan hukum oleh aparat kepolisian masih dalam proses. Namun, mengingat peristiwa ini merupakan peristiwa besar yang menjadi pusat perhatian publik dan terdapat dugaan adanya pelanggaran hukum serta hak asasi manusia,” ungkap Feri di Kantor Kontras, Jakarta Pusat, Rabu (12/6).

KontraS juga mendesak Presiden Joko Widodo untuk turut aktif terlibat dalam menyelesaikan persoalan ini. Yakni dengan membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) yang independen dan terdiri dari berbagai unsur kelembagaan.

Menurut Feri, TGPF ini bisa menjadi solusi agar penyelidikan bisa dilakukan dengan tuntas. Sehingga masyarakat bisa mendapat fakta seutuh-utuhnya di balik peristiwa aksi ricuh 21-22 Mei lalu.

Selain itu, Feri juga mendesak agar lembaga seperti Komnas HAM dan Ombusdman turut dilibatkan agar memastikan terlaksananya penyelidikan hingga tuntas.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Berita Nasional Terbaru

blog comments powered by Disqus