free hit counters
 

Gubernur Papua Kecewa Khofifah Tidak Turunkan Banser Amankan Asrama Mahasiswa

Redaksi – Selasa, 17 Zulhijjah 1440 H / 20 Agustus 2019 05:55 WIB

Eramuslim.com – Gubernur Papua Lukas Enembe mengaku sangat kecewa dengan sikap Gubernur Jawa Timur Hajah Khofifah Indar Parawansa, atas perlakuan organisasi masyarakat (ormas) di wilayahnya terhadap mahasiswa Papua.

“Ibu-kan anak buahnya Gus Dur (Almarhum Abdurahman Wahid), kenapa tidak libatkan Banser (Barisam Ansor) di Jawa Timur untuk melawan ormas-ormas yang menyerbu Asrama Mahasiswa Papua,” ucapnya saat menerima ribuan warga Papua yang berunjuk rasa di halaman Kantor Gubernur Papua, Senin (19/8) sore.

Menurut Enembe, dirinya bersama masyarakat Papua sangat menghormati sosok Almarhum Abdurahman Wahid yang akrab disapa Gus Dur. Dia pun akan menghormati santri almarhum Gus Dur, termasuk Khofifah Indar Parawansa.



“Saya sudah sampaikan masalah ini kepada Gubernur Jawa Timur waktu menelpon saya. Kita tidak bisa dilecehkan demikian,” katanya.

Dia menegaskan, masyarakat Papua mempunyai harga diri dan martabat yang tinggi. Terbukti 1500 orang anak-anak pelajar yang dikirim ke luar negeri untuk studi telah berhasil. Bahkan ada pelajar asli Papua yang mendapatkan nilai bagus.

Selain kekecewaan terhadap Gubernur Jawa Timur, Enembe juga kecewa dengan Pemerintah Indonesia.  “74 tahun Indonesia merdeka, kenapa masih ada orang berfikiran layaknya masa penjajahan. Pekembangan Negara Malaysia lebih baik daripada Indonesia,” tuturnya.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru

blog comments powered by Disqus