free hit counters
 

Jika Anies Berpasangan Dengan Kader PDIP, Dukungan Kelompok 212 Akan Pecah

Redaksi – Jumat, 25 Juni 2021 10:15 WIB

Rizal Fadillah sebelumnya mengomentari dua pandangan berbeda antara penasihat Jokpro 2024, M. Qodari dengan politisi PDI Perjuangan, Bambang “Beathor” Suryadi.

Seknas Jokpro meyakini bergabungnya Jokowi dan Prabowo, akan menghadirkan satu paslon pada Pilpres 2024. Sehingga, polarisasi akan turun. Pasalnya, kelompok “cebong” dan “kampret” pada Pilpres 2019 akan hilang karena sudah gabung.

Adapun pandangan Beathor Suryadi, bergabungnya Prabowo ke dalam pemerintahan Presiden Jokowi, tidak otomatis mengilangkan jargon kampret dan cebong.

Termasuk upaya menduetkan Jokowi dan Prabowo sebagai calon presiden dan wakil presiden 2024, diyakini tidak mengilangkan kampret dan cebong. Menurut Beathor Suryadi, kekuatan barisan 212 yang menentukan kemana suara dukungan kampret setelah kecewa ditinggal Prabowo.



Rizal Fadillah mengatakan, komunitas 212 adalah kelompok sebagai sebutan tidak resmi, dan bukanlah sebuah organisasi.

“Komunitas ini sangat cair yang diikat oleh kesamaan persepsi soal Ahok (Basuki T. Purnama) yang menistakan agama. Pendukung Prabowo-Sandi bukan semata komunitas 212, tapi banyak elemen,” imbuhnya.

Dengan demikian, lanjut Rizal Fadillah, baik Qodari maupun Beathor yang mengaitkan Jokowi-Prabowo versi Jokpro 2024 dengan cebong dan kampret, adalah salah besar.

“Sangat salah disebut bersatu maupun tetap berpisah. Kategori yang dibuat tidak pas,” tutupnya(RMOL)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru