free hit counters
 

Jokowi Tak Mau Nasib Vaksin Corona Sama dengan UU Cipta Kerja

Redaksi – Selasa, 2 Rabiul Awwal 1442 H / 20 Oktober 2020 11:30 WIB

Eramuslim.com – Komunikasi publik menjadi kunci penting dalam menyampaikan informasi seputar rencana pemberian vaksin Corona (COVID19) kepada masyarakat. Berkaca dari kejadian UU Cipta Kerja yang menuai pro kontra, perencanaan vaksin harus dipersiapkan secara matang.

Jokowi memberi arahan soal vaksin COVID-19 tersebut saat ratas yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden, Senin (19/10/2020)

Jokowi berulang kali mengingatkan pentingnya mengenai komunikasi publik agar tak ada isu liar soal vaksin. Jokowi tak ingin ada kesalahpahaman serupa isu UU Cipta Kerja. “Vaksin ini saya minta jangan tergesa-gesa karena sangat kompleks, menyangkut nanti persepsi di masyarakat. Kalau komunikasinya kurang baik, bisa kejadian kayak Undang-Undang Cipta Kerja ini,” kata Jokowi.

Jokowi meminta agar betul-betul disiapkan komunikasi publik tentang vaksin Corona. Baik yang berkaitan dengan halal haram, kualitas, hingga proses distribusi.



“Saya harap betul-betul disiapkan mengenai vaksin, mengenai komunikasi publiknya terutama yang berkaitan dengan halal dan haram, yang berkaitan dengan harga, yang berkaitan dengan kualitas, kemudian yang berkaitan dengan distribusinya seperti apa, meskipun tidak semua perlu kita sampaikan ke publik, harganya juga tidak harus kita sampaikan ke publik,” ujarnya.

Tidak lupa juga terkait proses implementasi, Jokowi meminta pihak terkait tidak anggap mudah soal ini. Dia menyebut perlu diinformasikan siapa yang akan diprioritaskan dapat terlebih dahulu serta alasannya.

“Kemudian titik kritis dari vaksinasi ada di implementasi jangan anggap mudah implementasi. Prosesnya seperti apa, siapa yang pertama disuntik dulu, kenapa dia, harus dijelaskan betul kepada publik, proses komunikasi publik yang harus disiapkan betul,” ucapnya.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru