free hit counters
 

Kapal Perang AS, Jepang, dan Australia Merapat di Indonesia, Ini Kata Pakar Geopolitik

Redaksi – Senin, 14 Ramadhan 1440 H / 20 Mei 2019 08:30 WIB

Eramuslim.com -Direktur Eksekutif Global Future Institute Hendrajit menilai kedatangan kapal angkatan laut dari tiga negara anggota kelompok Persekutuan Empat Negara (Quadrilateral Securiy Dialogue/QUAD) tidak perlu dikhawatirkan Indonesia. Negara yang dimaksud adalah Amerika Serikat, Jepang, dan Australia. Satu negara anggota QUAD lainnya adalah India, sejauh ini belum ada informasi mengenai kehadiran kapal perang India di perairan Indonesia.

Meski demikian, ia menilai kedatangan kapal laut dari tiga negara itu bisa menjadi pemantik dengan gejolak politik pemilihan presiden, khususnya menjelang pengumuman resmi hasil pemilu pada 22 Mei mendatang.

“Kalau soal pilpres buat mereka memang pemantik, yang intinya tetap kerangka persaingan global kelompok QUAD dan China ya,” ungkap Hendrajit kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (19/5).Sementara itu Kepala Seksi Analisa Strategis Kementerian Pertahanan (Kemhan) Andi Muhammad Darlise mengatakan, kedatangan kapal-kapal perang asing itu tidak ada urusan dengan situasi politik di tanah air, khususnya yang terkait dengan pemilu dan pilpres.

Menurutnya, negara-negara tersebut memang memiliki kepentingan global dalam arti bersaing dengan pihak lain di Indonesia.

“Karena memang sekarang ini ada perebutan wilayah di timur di Indonesia, khususnya di Pasifik yang kini menjadi perebutan antara China dan AS. AS akan membangun pangkalan di Papua Nugini. Sementara mendapat saingan dari China yang akan membangun pangkalan di Nauru. Era sekarang kan Indo-Pasifik,” paparnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (19/5).

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru

blog comments powered by Disqus