free hit counters
 

Kerusuhan Aksi Mei 2019 Akumulasi Dari Pelaziman Kekerasan

zahid – Sabtu, 19 Ramadhan 1440 H / 25 Mei 2019 16:00 WIB

Eramuslim – Anarkisme yang terjadi saat aksi di sejumlah titik di wilayah DKI Jakarta paska pengumuman hasil Pilpres 2019 sebagai akumulasi dari pembiaran politisasi identitas, pelaziman anarkisme dan kekerasan.

Demikian disampaikan Ketua Komnas Perempuan, Azriana Manalu dalam keterangan tertulis, Sabtu (25/5).

Kerusuhan sepanjang 21 dan 23 Mei 2019 itu juga terjadi karena tidak adanya penyelesaian pelanggaran HAM berat masa lalu yang tidak dituntaskan dari satu pemimpin ke pemimpin bangsa berikutnya, setidaknya selama 21 tahun reformasi.

Azriana Manalu mengatakan, minimnya penyelesaian kekerasan massal dari berbagai tragedi masa lalu memberi pesan kuat pada anak bangsa bahwa kekerasan massal dan anarkisme adalah cara penyelesaian persoalan berbangsa.

Menurut data kepolisian, terdapat 7 orang meninggal dunia dan lebih dari 541 orang luka-luka dalam kerusuhan sepanjang tanggal 21-23 Mei 2019. (rmol)

Berita Nasional Terbaru

blog comments powered by Disqus