free hit counters
 

Ketum PBNU Jadi Komisaris, Kultur Politik Balas Budi Dinilai Masih Kuat

Redaksi – Rabu, 18 Rajab 1442 H / 3 Maret 2021 20:40 WIB

Eramuslim.com – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menunjuk Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siradj menjadi Komisaris Utama merangkap Komisaris Independen PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI.

Ketum PBNU Jadi Komisaris, Kultur Politik Balas Budi Dinilai Masih Kuat

Menanggapi hal ini, Analis Politik Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin menilai kultur politik di Indonesia masih memegang prinsip politik balas budi, siapa pun rezim yang berkuasa.



“Begitulah polanya. Mungkin-mungkin saja seperti itu (ada kecenderungan balas budi),” ujarnya saat dihubungi, Rabu (3/3/2021).

Ujang mengatakan bagi-bagi jabatan dalam politik sebagai sesuatu yang sah karena memang tak ada aturan yang mengikat. Hanya saja ia melihat bagi-bagi jabatan itu tampak terlihat jelas oleh publik.

“Namun bagi publik, terlalu terlihat bagi-bagi jabatannya. Kasihan ke kiyainya. Mudah-mudahan paham tentang perkeretaapian,” ucap Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) itu.

Sementara itu, Direktur Riset Sudut Demokrasi Riset dan Analisis (SUDRA), Surya Vandiantara menganggap positif tentang penunjukan Kiai Said sebagai Komisaris KAI.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru