free hit counters
 

Mahathir Sukses Lobby China, Proyek Kereta Malaysia Didiskon 30 Persen

zahid – Senin, 8 Sya'ban 1440 H / 15 April 2019 15:15 WIB

Eramuslim – Proyek kereta cepat kerja sama Malaysia dengan China, yakni East Coast Rail Link (ECRL) yang sempat dibatalkan Perdana Menteri Mahathir Mohamad, kembali dilanjutkan. Hal ini setelah Mahathir sukses melobby China untuk menurunkan biaya proyek tersebut hingga sebesar 30 persen.

Proyek garapan bersama antara perusahaan kereta Malaysia, Malaysia Rail Link dengan China Communications Construction Company itu, semula dipatok di harga 65,5 miliar ringgit. Pada Januari lalu, Mahathir membatalkan proyek kereta di pesisir timur Malaysia ini, karena dianggap terlalu mahal.

Kemudian kedua belah pihak merundingkan ulang proyek tersebut, hingga disepakati nilai proyek baru sebesar 44 miliar ringgit atau sekitar USD 14,5 miliar atau sekitar Rp 204 triliun. Nilai itu lebih rendah 21,5 miliar ringgit atau sekitar sepertiga dari nilai proyek awal.

“Kami dengan senang hati mengumumkan bahwa biaya konstruksi Tahap 1 dan 2 ECRL kini telah dikurangi menjadi RM44 miliar (USD 14,5 miliar),” dinyatakan Kantor Perdana Menteri Malaysia.



Kantor Perdana Menteri juga menambahkan, rincian lebih lanjut dari kesepakatan baru tersebut akan dipaparkan pada Senin (15/4). Perdana Menteri Mahathir Mohamad, dijadwalkan menyampaikan pernyataan pers khusus soal ini.

Proyek kereta East Coast Rail Link ini, merupakan bagian dari Belt and Road Initiative yang digagas China, dalam mewujudkan jalur sutera baru. Proyek ini bagian dari sejumlah infrastruktur yang pelaksanaannya ditunda Mahathir, selepas kemenangan Pemilu akhir tahun lalu.

Penundaan proyek dilakukan, akibat tingginya beban utang negara, warisan dari pemerintahan sebelumnya yang dipimpin Najib Razak. 

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru