free hit counters
 

Menteri Tedjo: Jika Canberra Berulah, Kita Akan Lepas 10.000 Imigran Syiah ke Australia

Redaksi – Kamis, 20 Jumadil Awwal 1436 H / 12 Maret 2015 06:00 WIB

Laks-tni-tedjo-edhyEramuslim.com – Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Tedjo Edhy Purdijatno, menegaskan, Indonesia tak gentar dengan ancaman Australia yang menolak eksekusi mati terhadap para terpidana mati gembong narkotik “Bali Nine”. Soal ancaman pemutusan hubungan dagang misalnya, hitung-hitungan pemerintah, justru Australia yang bakal kelimpungan bila itu terjadi.

“Justru Australia akan mendapatkan tekanan dari rakyatnya karena Indonesia pangsa pasar yang besar bagi Australia,” ujar Tedjo. Menkopolhukam yang Mantan KASAL ini malah melontarkan ancaman balik. Menurutnya, Indonesia bisa saja membuat Australia kepayahan menghadapi imigran gelap bila hubungan bilateral kedua negara rusak. Jika Canberra berulah, Jakarta dipastikan akan melepas imigran Syiah yang akan ke Australia itu.

“Yang kini ada di Indonesia saja ada lebih 10.000 orang,” kata Tedjo. Jika mereka dilepas dan dibiarkan menuju Australia, dipastikan akan seperti tsunami manusia. (rz)

Berita Nasional Terbaru