free hit counters
 

Muncul Wacana Presiden 3 Periode, Jamiluddin: Masa Kegelapan Akan Kembali

Redaksi – Senin, 10 Zulqa'dah 1442 H / 21 Juni 2021 12:30 WIB

Eramuslim.com – Komunitas sukarelawan bernama Jok- Pro 2024 menginginkan Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto berpasangan pada Pilpres 2024 untuk mencegah polarìsasi ekstrem di Indonesia pasca-pilpres sebelumnya.

Pengamat komunikasi politik dari Universitas Esa Unggul Jamiluddin Ritonga menilai kehawatiran Jok-Pro 2024 itu tampaknya sangat spekulatif.



Sebab, polarisasi ekstrem pendukung Jokowi dan Prabowo yang dikenal dengan cebong dan kampret itu seharusnya sudah teratasi dengan bergabungnya Prabowo ke Pemerintahan Jokowi.

Selain itu, bergabungnya Sandiaga Uno ke Pemerintahan Jokowi juga seharusnya semakin melenyapkan polarisasi tersebut.

“Nyatanya, cebong dan kampret tetap saja bertarung di media sosial. Cebong dan kampret terus berhadap-hadapan dalam konfrontasi yang terkesan tidak berujung,” kata Jamiluddin kepada , Minggu (20/6).

Penulis buku Perang Bush Memburu Osama itu melihat masalah polarisasi anak bangsa tidak akan selesai hanya karena menyatukan Jokowi dan Prabowo sebagai pemimpin Indonesia.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru