free hit counters
 

Siti Fadilah Supari Heran Mutasi Virus Corona Sudah 4 Ribu Kali

Redaksi – Selasa, 11 Zulqa'dah 1442 H / 22 Juni 2021 14:15 WIB

Padahal, masyarakat belum tahu apa itu vaksin maupun virus. “Pemahaman masyarakat, ya, seperti anak-anak divaksin, diimunisasi. Padahal, tidak semua virus bisa divaksin. Ttidak semua vaksin bagus untuk virus,” kata dia.

Jadi, lanjut ketua Riset CoV dan Formulasi Vaksin dari Professor Nidom Foundation Surabaya, ini tergantung pada suprastruktur pemerintah.



Virus mempunyai suatu perilaku tergantung pada sistem lingkungan. Tatkala ada kondisi yang mendorong virus itu naik maka bisa langsung menginfeksi seseorang.

“Pada saat menginfeksi seseorang, dia (virus) sudah adaptif terhadap seseorang sehingga menularkan lebih gampang,” ucapnya.

Lebih lanjut Prof Nidom menjelaskan perang menghadapi virus tidak perlu pakai nuklir. Kadang-kadang perang melawan virus cukup pakai bambu runcing, dan tidak harus senjata mahal.

Dia menegaskan konsep ini harus dipahami negara. “Pemerintah jangan hanya mengejar herd immunity yang 70 persen, suntik, suntik, suntik, tetapi tanpa dikawal,” pungkas Prof Nidom. [Fajar]

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2Lihat semua

Berita Nasional Terbaru