free hit counters
 

Sukmawati Heran Dianggap Nistakan Agama, Novel Bamukmin Tunggu Sikap MUI

Redaksi – Minggu, 17 November 2019 17:00 WIB

“Tindakan kali ini yang bisa lebih memberatkan karena merupakan pengulangan bukan karena kelalaian melainkan bukan karena faktor yang tidak sengaja, dan ini bisa diduga merupakan suatu penyakit kebencian terhadap Islam (Islamophobia),” jelasnya.

Bagi Novel, ada kesamaan kasus Sukmawati kali ini dengan kasus yang pernah menjerat mendiang Arswendo Atmowiloto, di mana sastrawan tersebut divonis lima tahun penjara gegara penodaan agama.

“Yurisprudensi kasus dugaan penista agama yang dilakukan Sukmawati ini adalah persis dengan kasus Arswendo Atmowiloto yang akhirnya divonis 5 tahun penjara sesuai dengan Pasal 156a yang kasusnya Arswendo ketika membandingkan Nabi Muhammad SAW dengan para tokoh bangsa dan memposisikan Nabi Muhammad di posisi ke-11, itu kira-kira yang saya ingat,” jelas Novel.

Sekjen Korlabi ini selanjutnya bicara soal penistaan agama dari pandangan agama. Menurutnya, sudah ada unsur penodaan agama dari ucapan Sukmawati.

“Menurut saya dalam pandangan agama yang saya pahami, jelas unsur penistaan agamanya sudah masuk. Dan dalam paham aswaja yang saya pahami juga yaitu bahwa Rasulullah adalah manusia suci (ma’sum) yang terpelihara dari dosa, tidak mungkin berbuat dosa, yang dijamin masuk surga tanpa hisab. ‘Apa yang dikatakan dan dilakukan oleh Rasulullah adalah wahyu yang diwahyukan oleh Allah SWT kepadanya (Al Ayat)’ dan juga ‘Akhlak Rasulullah adalah Alquran (hadist)’. Sehingga tidak bisa dibandingkan dengan makhluk di dunia manapun dari zaman Nabi Adam sampai yaumul akhir,” tutur Novel.



Maka itu dia berharap MUI bisa mengeluarkan fatwa atau sikap keagamaan, di mana hal tersebut juga pernah dilakukan saat kasus yang menjerat Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Sebab, pada saat itu juga, Novel sempat menyambangi MUI untuk meminta fatwa. Dan hasilnya, MUI bersikap tegas soal kasus Ahok.

“Dan ini tentunya MUI bisa mengeluarkan fatwanya atau sikap keagamaan dengan yurisprudensinya adalah kasus Ahok sebagaimana saya ketika melaporkan Ahok saya datang juga ke MUI pusat untuk meminta Fatwa,” ujarnya.

“Ternyata baik MUI DKI Jakarta mengeluarkan fatwa juga dan MUI Pusat bahkan memberikan sikap keagamaan yang lebih tinggi dari fatwa karena fatwa itu dikeluarkan oleh satu komisi saja yaitu komisi fatwa sedang sikap keagamaan itu adalah sikap dari seluruh komisi. Dan ketika sidang KH Ma’ruf Amin selaku Ketua MUI saksi kunci beliau hadir. Nah saat ini saya berharap MUI Pusat juga bisa bersikap dengan tegas,” kata Novel.[dtk]

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru