free hit counters
 

Ubedilah Badrun: Kata Jokowi Korupsi Kejahatan Luar Biasa, Faktanya Jiwasraya Malah Ditolong Rp 22 T

Redaksi – Selasa, 2 Rabiul Awwal 1442 H / 20 Oktober 2020 10:16 WIB

Eramuslim.com – Pengkhianatan terhadap rakyat tampak terlihat dalam satu tahun pasangan Joko Widodo-Maruf Amin memimpin negeri.

Begitu penilaian dari analis sosial politik Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Ubedilah Badrun, yang mengaku telah berhati-hati dalam membuat penilaian atau evaluasi terhadap jalannya pemerintahan Jokowi.

Dia memastikan sudah mengantongi sejumlah bukti atas kesimpulannya itu.

“Berdasarkan data yang saya miliki saya menilai satu tahun pemerintahan ini makin terlihat pengkhianatannya pada rakyat banyak. Banyak bukti untuk menunjukan kesimpulan tersebut,” ujarnya saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (20/10).



Bukti yang paling mencolok, kata Ubedilah, adalah langkah pemerintah yang berkongkalikong dengan DPR memberikan suntikan modal sebesar Rp 22 triliun untuk menambal kasus perampokan uang negara di PT Jiwasraya.

“Uang negara dirampok Rp 16,8 triliun lalu negara memberi uang pada perampok Rp 22 triliun. Ini aneh, ini langkah biadab di tengah rakyat sedang menderita akibat Covid-19,” tegasnya

Apalagi, pemerintah beralasan bahwa uang tersebut digunakan untuk asuransi plat merah baru yang bernama Indonesia Financial Group (IFG) Life dengan diikuti pemindahan atau pengalihan seluruh polis Jiwasraya menjadi polis IFG Life.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru