free hit counters
 

New Normal Ala Swedia Berakhir Gagal Total

Redaksi – Minggu, 31 Mei 2020 09:00 WIB

Kekinian, kebijakan new normal atau kenormalan baru–mungkin bisa juga disebut Herd Immunity–ala Swedia dalam menghadapi Covid-19, mulai terlihat kacau balau.

Sudah lebih dari 4.000 orang tewas di negara berpenduduk sekitar 10 juta jiwa itu. Selama tujuh dari 14 hari terakhir, Swedia bahkan memiliki rataan kematian per kapita paling tinggi di dunia.

“Swedia sama sekali tidak banyak berubah,” kata Paul Franks, seorang ahli epidemiologi di Lund University dikutip dari Wired, Sabtu (30/5/2020).

“Tetapi karena hal-hal telah berubah di negara lain, Anda telah memperhatikan perubahan dalam tingkat kematian relatif.”

Merujuk data worldometers.info, perbandingan angka kematian di Swedia amat mencolok jika dibandingkan dengan negara teteangga seperti Norwegia, Finlandia, dan Denmark.

Norwegia hingga kini baru mencatatkan 236 kematian, Finlandia 316, serta Denmark 568 kematian.

Menurut Lena Einhorn, seorang ahli virologi dan penulis yang telah menjadi kritikus terhadap pendekatan Swedia, negaranya telah salah mengambil langkah sejak wabah virus Corona meluas pada Januari 2020.

Einhorn mengaku telah memperingatkan pemerintah lewat ahli epidemiologi Anders Tegnell, kendati pada akhirnya saran yang dia berikan tidak digubris.

“Bagi saya, itu (kebijakan Swedia terkait penanganan Covid-19) mulai salah pada akhir Januari,” kata Lena Einhorn.

“Badan kesehatan masyarakat dan pemerintah telah memisahkan diri dari kritik. Mengecilkan risiko secara konsisten dari awal Februari.”



Pada akhir Februari, ribuan orang Swedia masih kurang peduli terhadap bahaya Covid-19. Libur selama seminggu tetap dilakukan di mana banyak warga berkumpul mengunjungi pegunungan Alpen untuk bermain ski.

Menurut Einhorn, Swedia yang sejatinya sangat percaya dengan ilmu pengetahuan dan sains, kini kesulitan untuk membuat kebijakan yang objektif lantaran sistem yang dijalankan.

Baik pemerintah maupun pihak oposisi disebut sepakat dengan kebijakan yang ada sehingga kritik terkait penanganan Covid-19 tak mendapat tempat.

“Masalah terbesar di Swedia adalah hanya ada satu suara. Suara itu adalah badan kesehatan masyarakat, dan khususnya Anders Tegnell,” kata Einhorn. (*)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Berita Terbaru