free hit counters
 

Divisi Siliwangi dan Pertempuran Usai Lebaran

Redaksi – Kamis, 1 Syawwal 1440 H / 6 Juni 2019 05:00 WIB

Syawal Berdarah

Memasuki bulan Syawal hari ke-18. Kumandang adzan subuh baru saja berlalu di kawasan Tasikmadu (12 km sebelah timur Surakarta), saat  ratusan prajurit dari Yon S dan TP mengepung Asrama Kompi II Yon I Brigade XIII/ KRU Z  Siliwangi pimpinan Mayor U. Rukman. Beberapa di antara mereka nampak langsung memasang posisi tempur di antara rumah penduduk, sementara sebagian besar yang lain bergerak menyebar.

“Dalam penyerangan tersebut, dilibatkan pula beberapa unsur rakyat…” tulis Soe Hok Gie

Di dalam asrama, Mayor Rukman memerintahkan anak buahnya untuk mempersiapkan senjata masing-masing. Sesungguhnya sejak malam hari, mereka sudah bersiap untuk menyambut para penyerang.  Dia lantas mengintruksikan beberapa perintah kepada masing-masing komandan peleton.

Hening menyeruak di kawasan Tasikmadu ketika toko-toko yang  baru buka serentak ditutup kembali para pemiliknya. Di dalam rumah, para penduduk terdiam dalam helaan nafas tegang. Beberapa menit kemudian, sebuah letusan terdengar, diiringi tembakan-tembakan yang menyalak ramai dari berbagai jenis senjata. Bunyi peluru terdengar berdesingan. Suaranya yang mengerikan bersanding dengan teriakan-teriakan para prajurit dari kedua pihak.



Setelah bertempur hampir dua jam, para penyerang berhasil dipukul mundur. Tak diketahui secara pasti berapa korban yang jatuh di pihak Yon S dan pasukan TP. Yang jelas, Yon Rukman sendiri telah kehilangan tiga prajuritnya dalam insiden Syawal Berdarah tersebut

Beberapa hari kemudian, pihak TNI di wilayah Surakarta mengajukan protes keras. Lewat Letnan Kolonel Soeadi Soeromihardjo, Divisi IV Panembahan Senopati Surakarta menuntut agar Batalyon Rukman ditarik dari Surakarta.

“Untuk tidak memperpanjang masalah, permintaan tersebut kami penuhi. Rukman dan pasukannya kami perintahkan kembali ke Jawa Barat guna melakukan perlawanan secara rahasia terhadap Belanda,” ungkap Kolonel (Purn) Omon Abdurachman, eks Kepala Staf Brigade ke-13 Divisi Siliwangi dalam sebuah dokumentasi pribadinya.[]

Penulis: Hendi Johari (Historia)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3

Historia Terbaru