free hit counters
 

Syekh Ali Jaber dan Jejak Anti-Arab di Indonesia

zahid – Senin, 25 Muharram 1442 H / 14 September 2020 15:00 WIB

Begitulah akibatnya mencinta sesuatu, menarik kepada mencinta yang dicinta oleh sesuatu itu, dan mencintai sesuatu yang bersifat sesuatu itu pula. Begitupun juga membenci sesuatu, menarik kepada membenci yang dibenci oleh sesuatu itu, dan membenci sesuatu yang bersifat sesuatu itu.

Demikianlah akibatnya anti-Arab itu. Dengan sendirinya menghalau orang-orang kita membenci sesuatu yang bersifat Arab, tingkah laku Arab, dan alhasil apa-apa yang Arabitische, sekalipun dibenarkan atau diseyogiakan atau disunnatkan atau diwajibkan oleh syara’ Islam.

 

Sudah tentu dari sedikit demi sedikit, dan dari yang ringan-ringan sampai yang pokok, akhirnya sampailah pada sabda Rasulullah di atas kepala karangan: “Jangan kamu membenci aku maka kamu bercerai dengan Igamamu, yaitu kamu membenci Arab, maka kamu membenci aku.”

Kini yang sudah kejadian, mereka yang dihinggapi penyakit anti-Arab, tipis kecintaannya kepada Igama Islam, kurang minatnya pada perintah-perintah Igama Islam, dan persaudaraan Islam. Mereka tidak lagi menghiraukan soal Palestina, soal yang mengenai tanah suci umat Islam.

Sampai pun Tuan Wondoamiseno di dalam pidato pembukaan Protest Meeting menyangkal pembahagian Palestina, pada beberapa bulan yang lalu berkata: “Dengan aksi kita memperhatikan luar negeri kita, bukanlah artinya kita melengahkan urusan dalam negeri kita Indonesia.”

Begitulah orang kita yang mengaku sadar dan tak dapat ditipu, tidak merasa dirinya sedang hanyut dalam suatu aliran yang menceraikan mereka dari Igamanya! Atau dengan kalimat yang lebih tajam: mereka tak sadar bahwa mereka tengah tertipu.

Tidak Membuta Tuli

Kami tidak membelakan bangsa Arab dengan membuta tuli, tidak pula membelakan kesalahan-kesalahan yang sangat melukai perasaan kebangsaan kita. Kami tidak membelakan orang mempermainkan kehormatan dan kedudukan putri-putri bangsa kita.

Akan tetapi, kami tak dapat mengakui bahwa kebusukan-kebusukan itu diperbuat oleh antero bangsa Arab, dan tak dapat kami akui bahwa kebusukan-kebusukan itu hanya diperbuat oleh bangsa Arab, dan hanya terdapat dalam kalangannya bangsa Arab!

Kami tak dapat mengakui bahwa mengambil putri-putri kita dengan jalan perkawinan, sama halnya atau lebih busuk dari mempergundik mereka, atau menjual mereka dari satu tangan ke lain tangan, atau menyewakan mereka dengan direklamekan bersama-sama bersama dengan ijs dan kuwe-kuwenya!



Ya. Kami tak dapat mengakui bahwa menjual majmu gahru dan ma’jun sama mendesaknya seperti memborong 99% mata pencaharian bangsa kita, hingga perekonomian bangsa sukar didirikan kembali! Dalam pada itu semua kita tidak memejamkan mata dari penyakitnya masyarakat kita.

Teranglah sudah bahwa kami tidak membelakan bangsa Arab yang salah, akan tetapi kami tidak dapat membenarkan aliran anti-Arab, atau menyamaratakan bangsa Arab, terutama turunan pelepas kita dari kehidupan jahiliah dan jahannam, ialah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Kita berutang budi sebesar-besarnya kepada beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam terutama pula bangsa Arab. Tidak hanya bangsa Hadramaut sahaja. Arab Siria, Mesir, Irak, dan lain-lainnya tidak sedikit jasanya pada Islam dan ketimuran.

Mudah-mudahan Allah subhanahu wa ta’ala mengangsurkan rahmat, hidayat, dan taufik-Nya pada kita semua. Amien! (rol)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3 4

Historia Terbaru