free hit counters
 

Ubedilah Badrun dan Taring Firli Bahuri

Redaksi – Rabu, 7 Jumadil Akhir 1443 H / 12 Januari 2022 14:20 WIB

Ubedilah Badrun dan Taring Firli Bahuri

OLEH: DR. SYAHGANDA NAINGGOLAN

 

HARI-HARI ini di awal tahun 2022 adalah hari-hari menggemparkan. Ubeidilah Badrun, tokoh mahasiswa ’98, melaporkan anak-anak Jokowi ke KPK.

Laporan itu memuat klaim data adanya “abuse of power” yang dilakukan anak-anak Jokowi dengan melindungi PT. SM, perusahan pembalak hutan di Sumatera Selatan, dari perkara hukumnya. Ini terkait juga dengan adanya kecurigaan asal modal  anak-anak Jokowi yang terungkap di publik, ketika mereka membeli saham sebuah perusahan frozen food senilai Rp 92 miliar, November lalu. Uang darimana?



Kegemparan awal tahun ini terkait korupsi, juga datang dari statemen Megawati Soekarnoputri, ketua umum PDIP, tanggal 10 Januari 2022, dalam HUT ke-49 PDIP di Jakarta.

Megawati mengatakan adanya penguasa yang merampok atau memperkaya diri diantara penderitaan rakyat di masa pandemi dan atas nama pandemi. Penguasa perampok itu benalu, kata Mega.

Benalu adalah istilah buruk sekali. Menyetir pidato Bung Karno yang terkenal, Megawati mengatakan bahwa lebih sulit melawan kejahatan dari bangsa sendiri daripada bangsa asing. Untuk itu, Megawati meminta seluruh anak bangsa menghancurkan benalu dalam kekuasaan yang ada saat ini.

Tindakan Ubeidilah dan pernyataan Megawati ini telah menghiasi berbagai media nasional. Isu korupsi, “abuse of power” dan benalu kekuasaan telah menjadi sentral isu. Dan itu perlu diperhatikan serius sebagai pesan kuat bagi terbentuknya sebuah tatanan sosial yang pro pada rakyat.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Opini Terbaru