free hit counters
 

Israel Bunuh 313 Warga Palestina pada 2021, Anak-Anak Ikut Jadi Sasaran

Redaksi – Rabu, 30 Jumadil Awwal 1443 H / 5 Januari 2022 15:23 WIB

eramuslim.com – Pasukan Israel membunuh 313 warga Palestina sepanjang 2021. Hal itu diungkap organisasi hak asasi manusia (HAM) B’Tselem yang berbasis di Israel dalam laporan terbarunya, Selasa (4/1).

Israel disebut membunuh 236 warga Palestina di Jalur Gaza sepanjang 2021. Sebagian besar kematian terjadi saat Israel melancarkan serangan selama 11 hari ke wilayah itu pada Mei tahun lalu.

Kemudian, sebanyak 77 warga Palestina dibunuh di Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur. Dari jumlah tersebut, sembilan di antaranya merupakan anak-anak. Menurut B’Tselem terdapat tiga warga Palestina yang tewas akibat serangan pemukim Yahudi ekstremis atau pasukan yang mengawal pemukim.

“Anak Palestina lainnya ditembak seorang warga sipil Israel dan setelahnya oleh polisi perbatasan. Dua warga Palestina dibunuh pemukim bersenjata,” ungkap B’Tselem dalam laporannya, dikutip laman Middle East Monitor.



B’Tselem menyatakan, 14 Mei 2021 merupakan hari paling mematikan di Tepi Barat sejak 2002.

“13 warga Palestina terbunuh. Di antara mereka Nidal Safadi, Awad Harb, dan Ismail Tubasi. Ketiganya dibunuh pemukim bersenjata atau oleh tentara yang mengawal mereka,” katanya.

B’Tselem menyebut, terdapat 336 insiden kekerasan yang dilakukan pemukim Yahudi terhadap warga Palestina sepanjang 2021. Jumlah itu meningkat jika dibandingkan dengan angka kekerasan oleh pemukim pada 2020, yakni sebanyak 251 kasus.

“Insiden-insiden ini memperjelas kekerasan pemukim bukanlah inisiatif pribadi tapi alat lain yang kurang formal, yang digunakan rezim apartheid Israel untuk mengambil alih lebih banyak tanah Palestina,” kata B’Tselem.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Palestina Terbaru