free hit counters
 

Palestina: Penerus Netanyahu Lebih Haus Darah dan Lebih Radikal

Redaksi – Jumat, 4 Juni 2021 10:15 WIB

Eramuslim.com – Pemerintah Otoritas Palestina tidak menyambut nasib Perdana Menteri (PM) penjajah Israel Benjamin Netanyahu yang sedang dicoba digulingkan oleh para rival politiknya. Alasannya, calon penggantinya, Naftali Bennett, terkenal haus darah dan lebih radikal.

Sosok Bennett dikenal karena pandangannya yang hawkish, termasuk tentang status Yerusalem dan pemukiman ilegal Yahudi Israel. Hal itu yang membuat para pejabat Palestina di Tepi Barat khawatir dan perdamaian justru lebih jauh dari yang diharapkan.

Untuk pertama kalinya dalam 12 tahun, penjajah Israel mungkin akan segera memiliki PM baru. Pada hari Rabu, hanya beberapa jam sebelum mandatnya ditetapkan berakhir, ketua Partai Yesh Atid, Yair Lapid, memberi tahu Presiden Reuven Rivlin yang akan lengser bahwa dia berhasil membentuk koalisi yang akan memaksa Benjamin Netanyahu untuk meninggalkan jabatannya.

Menurut kesepakatan yang dicapai dengan partai Yamina yang hawkish, orang yang akan memimpin gerombolan penjajah Israel adalah Naftali Bennett, yang dikenal dengan pandangan sayap kanannya.

Lapid akan menjabat sebagai menteri luar negeri jajahan di pemerintahan baru hingga September 2023. Kemudian dia akan mengambil alih jabatan puncak, membiarkan rekannya mengelola Kementerian Dalam Negeri.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Palestina Terbaru