free hit counters
 

Pemuda Yahudi Swedia Ini Jalan Kaki dari Negaranya ke Palestina Demi Kutuk Zionis-Israel

Redaksi – Senin, 25 Jumadil Awwal 1439 H / 12 Februari 2018 13:00 WIB

Eramuslim.com – Pemuda Yahudi 25 tahun asal dari Swedia melakukan perjalanan dari negaranya ke Palestina, untuk menyerukan kesadaran masyarakat terkait pelanggaran HAM di wilayah yang diduduki Zionis-Israel .

Benjamin Ladraa, aktivis dari Swedia tersebut mengatakan, dirinya tergerak setelah berkunjung ke Palestina selama tiga minggu pada April tahun 2017.

“Saya terkejut dengan apa yang saya lihat di sana, melihat tembok pembatas dan tentara membawa senjata mesin M-60 di sepanjang jalan. Saya juga mendengar cerita tentang 300 anak yang dipenjara, diperkosa di rumahnya,” ujar Ladraa, seperti dilansir Anadolu Agency, Sabtu (10/2/2018).

“Setelah tiga minggu di sana, saya kembali ke rumah dan ingin melakukan sesuatu untuk meningkatkan kesadaran mengenai pelanggaran HAM di Palestina,” tambah Ladraa, yang berasal dari keluarga Yahudi namun mengutuk Zionisme.

Setelah berhenti dari pekerjaan dan kuliahnya, Ladraa melakukan perjalanan hingga 5000 kilometer dari Gothenburg, Swedia, ke Palestina sejak 8 Agustus 2017 lalu.

Dalam perjalanannya, Ladraa selalu membawa bendera Palestina dan menggunakan keffiyeh (syal khas Palestina) yang merupakan simbol dari kemerdekaan Palestina.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Palestina Terbaru

blog comments powered by Disqus