free hit counters
 

Pengakuan Mengejutkan Mantan Pilot Jet Tempur Zionis-Israel

Redaksi – Senin, 4 Syawwal 1442 H / 17 Mei 2021 18:00 WIB

“Mereka dikirim untuk melempar rudal dan bom di pusat kota Palestina. Pada titik tertentu, saya menyadari bahwa ini adalah tindakan terorisme,” kata Shapira merujuk pada pilot di skuadron lain yang terlibat dalam pembunuhan massal warga sipil.

Shapira mengatakan, pendudukan Israel terhadap Palestina adalah sebuah kejahatan perang. Tindakan Shapira dan teman-temannya yang mengundurkan diri dari militer ingin memberikan pesan kepada orang-orang Israel, pemerintah, dan seluruh dunia bahwa tindak kriminal dan kejahatan perang saat ini sedang berlangsung.

“Pendudukan ini adalah tindak kriminal yang sedang berlangsung dan kejahatan perang, dan kami tidak ingin terus mengambil bagian dalam kejahatan perang ini,” ujar Shapira.

Shapira mengatakan, tujuannya bergabung dengan militer adalah untuk melindungi warga. Namun, jika ingin melindungi warga, dia harus berada di samping Palestina dan bukan menjadi bagian dari tentara Israel.

“Ini adalah proses psikologis dan sangat sulit, tetapi begitu Anda menyadari bahwa Anda adalah bagian dari organisasi teroris, Anda memahami bahwa Anda harus mengatakan tidak, Anda harus mengambil konsekuensi,” ujar Shapira.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Berita Palestina Terbaru