free hit counters
 

Kisah Nyata Sniper HAMAS di Gaza

Redaksi – Kamis, 6 Zulqa'dah 1442 H / 17 Juni 2021 07:45 WIB

Eramuslim.com – Ini kisah nyata. Dituturkan seorang sahabat yang pernah diberitakan hilang di Jalur Gaza selama hampir setahun lamanya. Dia orang Indonesia asli. Jika dia ingin hidup nyaman, kaya raya. maka itu sangat mudah karena dengan keahlian yang dimilikinya, dia bisa dengan mudah mendapatkan pekerjaan yang sangat layak, fasilitas banyak, dan tentu saja gaji yang besar. Apalagi lelaki ini sangat cerdas. Tapi semua itu ditinggalkannya.

“Saya sudah menetapkan hidup saya berkhidmat kepada Islam, memberikan semua yang saya punya untuk membantu perjuangan rakyat Palestina hingga akhir usia saya,” ujarnya dengan suara pelan dan penuh ketawadhuan.

Panggil saja dia Abdullah. Di Indonesia, kemana-mana dia selalu naik motor Honda butut CB 100 lengkap dengan helm cakil yang sudah lama dan tak ada kacanya. Abdullah sudah membelikan sebuah unit usaha yang dijalankan isterinya sebagai sumber asap dapur mereka. Sehingga dia bisa berkosentrasi berjuang membantu rakyat Palestina.

Suatu hari, setelah sempat diberitakan hilang selama hampir satu tahun di Gaza, tiba-tiba dia nongol di pinggiran ibukota Jakarta. Kami bertemu. Dan seperti biasa, dia menuturkan semua kisah yang dialaminya kepada Eramuslim. Dari banyak kisahnya, salah satu yang menarik adalah tentang unit khusus sniper yang dimiliki Batalion Izzuddin Al-Qassam, unit militer HAMAS.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Palestina Terbaru