free hit counters
 

Pembelot Cantik Kecam Sensor Universitas AS: ‘Bahkan Korut Tak Segila Ini’

Redaksi – Kamis, 6 Zulqa'dah 1442 H / 17 Juni 2021 08:15 WIB

“Saya benar-benar melintasi Gurun Gobi untuk bebas dan saya menyadari bahwa saya tidak bebas, Amerika tidak bebas,” katanya.

Yeonmi Park melarikan diri dari Korea Utara pada usia 13 tahun pada tahun 2007, sebuah perjalanan yang membawanya dan keluarganya ke China dan Korea Selatan sebelum dia pergi ke sekolah di New York pada tahun 2016.

Dia mengatakan profesornya memberi mahasiswa dan mahasiswi “peringatan pemicu”, membagikan kata-kata dari bacaan sebelumnya sehingga orang dapat memilih untuk tidak membaca atau bahkan duduk di kelas selama diskusi.

“Pergi ke [Universitas] Columbia, hal pertama yang saya pelajari adalah ‘safe space [ruang aman]’,” katanya.

“Setiap masalah, mereka menjelaskan kepada kami, adalah karena pria kulit putih,” ujarnya.

”Beberapa diskusi tentang hak istimewa kulit putih mengingatkannya pada sistem kasta di negara asalnya, di mana orang dikategorikan berdasarkan nenek moyang mereka,” paparnya.

Di satu kelas, kata Park, seorang pengajar yang membahas Peradaban Barat bertanya kepada mahasiswa apakah mereka memiliki masalah dengan nama topik—sebagian besar siswa mengangkat tangan.

Beberapa, lanjut dia, menyebutkan isu-isu dengan kemiringan “kolonial” dalam diskusi.

Kelas sering dimulai dengan profesor meminta mahasiswa untuk kata ganti pilihan mereka, dengan penggunaan “they [mereka]” menjadi menakutkan karena dia takut dihukum secara sosial karena tidak cukup inklusif dalam kosakatanya.

“Bahasa Inggris adalah bahasa ketiga saya,” katanya. “Sangat sulit bagi saya untuk mengatakan he [dia untuk pria] dan she [dia untuk perempuan] kadang-kadang, saya menyalahgunakannya.”

Dia mengatakan kepada Fox News bahwa dia juga dicaci karena mengatakan dia menikmati tulisan-tulisan Jane Austen.

“Saya berkata ‘Saya suka buku-buku itu’. Saya pikir itu hal yang baik,” kata Park kepada media tersebut. “Lalu dia berkata, ‘Tahukah Anda bahwa para penulis itu memiliki pola pikir kolonial? Mereka rasis dan fanatik dan secara tidak sadar mencuci otak Anda’.”

Park mengatakan mahasiswa Korea Utara terus-menerus diberitahu tentang “American Bastard [Bajingan Amerika]”.

“Saya pikir orang Korea Utara adalah satu-satunya orang yang membenci orang Amerika, tetapi ternyata ada banyak orang yang membenci negara ini di negara ini,” katanya kepada The New York Post.

Membatalkan budaya dan meneriakkan suara-suara yang berlawanan menjadi masalah sensor diri.

Park, yang mencatat pelariannya dari Korea Utara dan kehidupan dalam rezim represif dalam memoar 2015 “In Order to Live”, mengatakan orang Amerika tampaknya bersedia memberikan hak mereka tanpa menyadari bahwa mereka mungkin tidak akan pernah kembali.



“Secara sukarela, orang-orang ini menyensor satu sama lain, saling membungkam, tidak ada kekuatan di belakangnya,” katanya.

“Di lain waktu (dalam sejarah) ada kudeta militer, seperti kekuatan datang untuk mengambil hak Anda dan membungkam Anda. Tetapi negara ini memilih untuk dibungkam, memilih untuk memberikan hak-hak mereka.”

Park mengatakan dia tahu akan jadi apa sebuah negara dengan hak dan wacana dilucuti.

“Korea Utara cukup gila,” katanya. “Seperti hal pertama yang Ibu saya ajarkan adalah jangan berbisik, burung dan tikus bisa mendengar saya.”

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Berita Terbaru