free hit counters
 

Belitan Naga Digital RRCina

Redaksi – Kamis, 6 Rajab 1440 H / 14 Maret 2019 12:00 WIB

Sebaliknya, dorongan global China ke dalam ekonomi digital global sebagian besar telah didorong oleh pemain utama teknologi nasionalnya Huawei, ZTE, Alibaba, dan Tencent, yang telah mampu memberikan produk-produk berkualitas tinggi dengan biaya rendah, sebagian karena dukungan pemerintah China itu sendiri.

Raksasa teknologi China sudah menjadi investor utama dalam startup dan e-commerce di Asia Tenggara. Khususnya, Alibaba mengoperasikan perusahaan e-commerce yang berbasis di Singapura, Lazada Group, yang menghitung jumlah pengguna aktif bulanan tertinggi di Thailand, Malaysia, Filipina, dan Vietnam. Tencent dan Didi Chuxing, antara lain, telah berinvestasi dalam industri berbagi mobil yang sedang booming, termasuk Grab dan Go-Jek, yang menggeser layanan pemain global, Uber, di Asia Tenggara.

Alipay Jack Ma baru-baru ini memasuki pasar pembayaran elektronik di Kamboja, Laos, Filipina, dan Myanmar untuk awalnya melayani turis Tiongkok, dengan peluncuran sebelumnya di Singapura, Malaysia, Thailand, dan Vietnam. Ant Financial, perusahaan induk Alipay, telah memperluas kehadirannya di ruang teknologi Asia Tenggara melalui campuran agresif antara merger dan akuisisi dan kemitraan, terutama di Thailand dengan Ascend Money , di Indonesia dengan Emtek, dan yang terbaru di Filipina dengan Mynt.

Huawei dan ZTE adalah yang paling terlibat dalam hal infrastruktur TIK, terutama pemasangan kabel serat optik. Huawei Marine telah menyelesaikan lebih dari selusin proyek kabel bawah laut di Asia Tenggara, dan hampir 20 lainnya sedang dibangun, terutama di Indonesia dan di Filipina. Demikian pula, produsen ponsel Cina Oppo, Huawei, dan Vivo secara kolektif telah mengambil alih pemimpin pasar lama Samsung di wilayah tersebut.

Dalam perlombaan untuk membangun generasi berikutnya dari konektivitas internet seluler, perusahaan-perusahaan TIK Cina mempelopori upaya untuk mengembangkan jaringan 5G dan komputasi awan yang ditujukan untuk pasar Asia Tenggara. Baru bulan ini, Huawei meluncurkan pengujian 5G pertamanya di Asia Tenggara di Thailand, dan Alibaba Cloud membuka pusat data kedua di Indonesia.

Sementara itu, perusahaan-perusahaan AS seperti Facebook, Google, dan Twitter juga membuka akses besar-besaran di Asia Tenggara dan Apple mempertahankan pangsa pasar yang besar di beberapa negara, perusahaan-perusahaan AS belum bisa seagresif i perusahaan-perusahaan TIK China dalam bersaing dalam e-payment, komputasi awan , dan pembangunan jaringan 5G.

Implikasi Strategis

Ekonomi internet Asia Tenggara bernilai sekitar $ 50 miliar pada tahun 2017 dan diperkirakan akan berlipat empat pada tahun 2025, tanpa diragukan lagi menghadirkan peluang komersial utama bagi perusahaan TIK Tiongkok.Namun, implikasi strategis dari dorongan digital China ke Asia Tenggara dan keuntungan yang diberikan Beijing kepada perusahaannya berarti perkembangan ini patut dicermati baik di wilayah ini maupun oleh para pelaku bisnis strategis utama, seperti Amerika Serikat, Jepang, Australia, dan Uni Eropa.

Kontrol China atas sejumlah besar data adalah risiko strategis yang paling jelas, karena serat optik mengangkut data pribadi, pemerintah, dan keuangan dalam jumlah besar, yang mungkin akan dibagikan kepada pemerintah Cina jika dikendalikan oleh perusahaan Cina.

Negara-negara Asia Tenggara umumnya semakin sadar akan risiko yang ditimbulkan oleh investasi China dalam infrastruktur digital dari spionase dan keamanan data secara keseluruhan, yang sejalan dengan kewaspadaan mereka akan pengaruh Tiongkok yang berlebihan secara lebih umum.

Akibatnya, sementara negara-negara Asia Tenggara makin mengadopsi perangkat lunak yang ditawarkan China, mereka umumnya enggan untuk mengadopsi perangkat keras buatan Cina.

Upaya yang perlu dilakukan bagi semua pemerhati ini adalah memberi peringatan pada pemerintah di negara-negara Asia Tenggara untuk memahami risiko yang terkait dengan adopsi teknologi Cina khususnya dalam mempertimbangkan keputusan terkait dengan rencana jaringan 5G.

Pada akhirnya, negara-negara Asia Tenggara akan menghadapi tantangan karena harus memilih antara biaya murah dan risiko yang harus diterima.

Dorongan digital China ke Asia Tenggara juga menawarkan peluang bagi Cina untuk menyebarkan sistem tata kelola cybernya sendiri, yang bertentangan dengan prinsip-prinsip tata kelola yang bebas dan bertanggung jawab. Alih-alih mempromosikan internet yang terbuka dan aman, Cina menganjurkan kebijakan pelokalan yang menegaskan aturan bagaimana data disimpan, diproses, dan ditransfer, dan untuk undang-undang dunia maya yang memfasilitasi kontrol ketat atas konten internet.



Mengenai hal ini, Xi Jinping pun telah meletakkan landasan melalui kebijakan hak untuk berbicara atau wacana Tiongkok, yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan Tiongkok untuk mempengaruhi nilai-nilai global, terutama dengan membentuk tatanan yang muncul di dunia maya.

Para pemimpin yang makin otoriter di Asia Tenggara menemukan model dunia maya model Cina itu menarik, mengingat bahwa pemerintah Cina telah mampu mengendalikan dan mengakses data sementara pada saat yang sama secara dramatis menumbuhkan ekonomi digitalnya.

Kasus yang paling terkenal adalah Vietnam, di mana undang-undang dunia maya yang baru banyak diambil dari praktik Tiongkok dengan menerapkan peraturan tentang penyimpanan data, di antara aspek-aspek lainnya, Google dan Facebook sekarang memiliki waktu beberapa bulan sebelum mereka akan dipaksa untuk mulai menyerahkan data pelanggan mereka kepada pemerintah Vietnam.

Indonesia nampak jelas sebagai negara besar Asia Tenggara lainnya yang tertarik pada unsur-unsur model Cina, termasuk lokalisasi data dan kontrol konten. Dengan tehnologi 5G kekhawatiran kepentingan informasi terbuka di Thailand pun juga diuji.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5 6 7

Tahukah Anda Terbaru

blog comments powered by Disqus