free hit counters
 

Sheri Yan, Mata Mata Cina, Penyusup ke PBB dan Upaya Mengkomuniskan Australia

Redaksi – Senin, 3 Rajab 1440 H / 11 Maret 2019 12:30 WIB

Eramuslim.com – Awal tahun ini, seorang wanita mungil berusia 62 tahun yang dijuluki “ratu dari kancah sosial Australia-Cina” berjalan keluar dari penjara federal AS.

Menarik dan suka berteman, Sheri Yan pernah dikenal karena menjadi tuan rumah acara sosialis di seluruh dunia di mana para diplomat berbaur dengan para eksekutif bisnis dan sosialita jutawan.Tapi hidupnya berubah selamanya pada Oktober 2015, ketika dia ditangkap oleh agen FBI di New York dan dituduh menyuap mantan presiden Majelis Umum PBB, John Ashe.

Perjalanan Yan dari salah satu provinsi terkecil di Cina ke markas PBB di New York sendiri sangat luar biasa. Kemudian kasing FBI membuka jendela lain ke dalam ceritanya – kisah ambisi, keserakahan, dan kekuasaan yang luas.

Bab paling menarik dari kisah ini tetap diselimuti misteri, dengan petunjuk muncul di tiga benua – dalam dokumen pengadilan, surat perintah telepon, dan serangan agen mata-mata. Petunjuk, seperti jejak remah roti, semua mengarah kembali ke sumber yang sama.Partai Komunis Tiongkok.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5 6 7 8

Tahukah Anda Terbaru

blog comments powered by Disqus