free hit counters
 

Sheri Yan, Mata Mata Cina, Penyusup ke PBB dan Upaya Mengkomuniskan Australia

Redaksi – Senin, 3 Rajab 1440 H / 11 Maret 2019 12:30 WIB

Menurut 10 pejabat dan mantan pejabat keamanan nasional Australia dan AS, pemerintah Cina sedang melakukan operasi campur tangan asing rahasia yang menargetkan simbol paling menonjol dari tatanan berbasis aturan global: PBB. Operasi berani ini menggunakan organisasi-organisasi non-pemerintah (LSM) yang disetujui PBB dengan tujuan yang tampaknya amal sebagai garis depan untuk menyalurkan pembayaran gelap ke diplomat PBB – melalui jaringan perantara, jutawan, dan mata-mata yang dicurigai.Yan adalah pemain kunci, katakan beberapa sumber ini.

Pada bulan September, jaksa penuntut AS menyinggung keterlibatan rahasia Yan dalam kasus suap profil tinggi kedua. Kasus ini melibatkan klaim bahwa mantan menteri Dalam Negeri Hong Kong, Patrick Ho, telah menyuap presiden majelis umum PBB lainnya, Sam Kutesa. Istri Kutesa pernah bekerja untuk Yan dan keran telepon menyarankan Yan dan Ho bekerja sama untuk mengerahkan pengaruh korupsi di dalam PBB.



Yan dan Ho berbagi kesamaan lainnya. Yan menghadapi tuduhan mengejutkan bahwa dia adalah agen pengaruh pemerintah Tiongkok, yang telah digerebek oleh ASIO (Dinas Intelejen Asutralia). Koneksi Ho yang diduga dengan aparat keamanan Beijing melibatkan raket penyelundupan senjata pasar gelap. Partai Komunis Tiongkok berada di latar belakang cerita Yan dan Ho.

Ketika ditanya tentang Yan, Jaksa Agung Australia Christian Porter tidak memanggil Beijing secara langsung, tetapi mengkonfirmasi bahwa PBB telah menjadi sasaran. “Memastikan proses politik dilakukan tanpa pengaruh yang tidak patut adalah yang terpenting untuk semua proses politik, mulai dari pemilihan dewan lokal hingga pelaksanaan PBB,” katanya. ” Contoh menunjukkan bahwa ini adalah masalah nyata. ” Cerita Yan menunjukkan alasannya.

Perang Dingin yang Baru

Pada tanggal 4 Oktober, di Institut Hudson di Washington DC, Wakil Presiden AS Mike Pence menyampaikan pidato yang dampaknya masih terasa. Pence menyatakan Beijing mencampuri ” kebijakan dalam negeri negara ini ”sebagai bagian dari operasi klandestin dan sistemik. The New York Times mengatakan beberapa menyebut pidato itu pertanda “perang dingin baru.”

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5 6 7 8

Tahukah Anda Terbaru

blog comments powered by Disqus