free hit counters
 

Sheri Yan, Mata Mata Cina, Penyusup ke PBB dan Upaya Mengkomuniskan Australia

Redaksi – Senin, 3 Rajab 1440 H / 11 Maret 2019 12:30 WIB

Kabel diplomatik pemerintah AS yang diberikan kepada Fairfax Media oleh pemerintah Antiguan mengkonfirmasi identitas beberapa tersangka penyandang dana utama suap yang disalurkan Yan ke Ashe.

Pengusaha kaya, eksekutif media, dan anggota CPPCC Ye Maoxi diduga menyalurkan $ 300.000 ke Ashe via Yan sebagai imbalan atas kewarganegaraan Antiguan untuk dirinya sendiri “dan orang lain” dan meminta pejabat Antiguan mendirikan bank lepas pantai di sana. Panggilan ke Grup Iklan Xiking tidak dijawab. Seorang juru bicara Propeller TV, jaringan televisi Ye yang berbasis di Inggris, menolak berkomentar.

Suap $ 100.000 didanai oleh Liu Wei, juga dikenal sebagai William Liu. Dia ingin pemerintah Antiguan memberikan penghargaan kepada China National Software and Security Co. – sebuah perusahaan milik negara yang memiliki hubungan mendalam dengan agen keamanan Beijing – sebuah kontrak “untuk membangun sistem keamanan internet nasional”.

Ashe juga memperkenalkan Cina Nasional kepada seorang pejabat intelijen senior Kenya yang tidak disebutkan namanya, ” klaim jaksa penuntut. Upaya untuk mencari komentar dari China National tidak berhasil.

Dalam nama samaran dan LSM, mudah untuk bingung. Mungkin itulah sebabnya kisah Yan sebagian besar dilaporkan sebagai kasus suap langsung, sebuah kisah peringatan tentang keserakahan.

Namun melayani dan mantan pejabat keamanan nasional di Australia dan AS mencatat pola perilaku yang ditampilkan oleh LSM Yan dan dua lainnya seperti itu, bersama dengan hubungan mereka yang mendalam dengan Partai Komunis. Di bawah kedok kerja kebijakan amal dan altruistik, semua LSM menggabungkan cara-cara klandestin dan korup untuk mempengaruhi para pejabat PBB yang kuat.

Mantan pejabat intelijen AS dan pakar intelijen pemerintah Cina, Mark Stokes, telah mencapai kesimpulan yang sama dengan para pejabat ini: “Tentu saja itu adalah bagian dari kampanye pengaruh yang lebih luas di PBB.”

Ini adalah kampanye yang mencapai puncak majelis umum, pembuat kebijakan utama dan ruang pemilihan PBB. Kedua presiden yang terlibat dalam skandal korupsi, Ashe dan Kutesa, keduanya memiliki kemampuan untuk mempengaruhi blok suara dan membentuk agenda majelis.

Tindakan korup yang berulang

Pada Juli, tak lama setelah Yan meninggalkan sel penjara AS-nya, Ng Lap Seng dari South-South News dipenjara selama empat tahun.Saat menuntut kasus Ng, pengacara AS Dan Richenthal menuduh pejabat Partai Komunis mengarahkan LSM PBB Ng dan rencananya untuk menjadi tuan rumah pusat konferensi PBB di Makau. Selain meningkatkan kekuatan dan prestise China, sebuah pusat konferensi PBB di Makau akan menghadirkan Tiongkok dengan peluang pengumpulan dan perekrutan intelijen yang signifikan, kata seorang mantan pejabat senior intelijen AS.

Patrick Ho, yang telah membantah semua kesalahan ketika ia menghadapi persidangan karena menyalurkan $ 2,9 juta kepada para pejabat PBB dan Afrika, adalah seorang advokat yang tak kenal lelah melalui LSM PBB untuk proyek Belt and Road. Proyek ini adalah usaha khas Presiden Tiongkok Xi Jinping yang mempromosikan proyek-proyek investasi dan infrastruktur yang dipimpin Tiongkok di seluruh dunia. Betapa persuasif advokasi Ho sulit dikatakan.

Tetapi ada tanda-tanda kampanye pengaruh Beijing telah berhasil.

Dalam dua tahun terakhir, banyak pejabat tinggi PBB telah memberikan Sabuk dan Jalan cap persetujuan mereka, kadang-kadang menggema poin pembicaraan resmi Cina hampir kata demi kata.



Menurut teman-teman Yan, motivasi pengendali Yan adalah menghasilkan uang dan mendapatkan status. Namun para pejabat keamanan nasional mengatakan jaringan yang ia bangun untuk melakukan ini jelas berguna bagi Partai Komunis yang memperluas jangkauan teknologi, intelijen, dan diplomatiknya. Mereka yang mendanai penyuapan dimana Yan dipenjara berbagai mencari kontrak keamanan internet nasional, koneksi ke pejabat intelijen senior Kenya, paspor asing dan rekening bank lepas pantai, dan sebuah pangkalan di Cina Selatan untuk konferensi PBB di masa depan.

Suaminya, Roger, menegaskan kecurigaan tentang Yan tidak berdasar. Pada hari Kamis, ia mengatakan kepada Fairfax Media bahwa “Sheri tidak memiliki hubungan dengan lembaga pemerintah Cina” dan tidak “sedikit pun berminat pada keamanan Australia atau masalah-masalah strategis.”

Dalam sidang hukuman terakhirnya, diri sejati Yan tetap sulit dipahami. Saksi-saksi karakternya menggambarkan ” kemurahan hati, belas kasihan, kemurnian, dan niat baiknya ”.

Tetapi jaksa penuntut AS menggambarkan seorang wanita yang melakukan tindakan korup ”berulang kali, seiring waktu, dalam berbagai cara, dan tanpa ragu-ragu.” Jika tajuk utama cerita Yan melibatkan operasi campur tangan asing yang menargetkan PBB – seperti yang diklaim oleh berbagai keamanan nasional orang dalam – itu juga mencontohkan hubungan simbiosis antara Partai Komunis dan oligarki mereka yang selaras dan pemecah masalah yang tampak pribadi.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5 6 7 8

Tahukah Anda Terbaru

blog comments powered by Disqus