free hit counters
 

Menjaga Harga Diri Dari Orang Yang Kita Beri Sedekah

Redaksi – Sabtu, 1 Safar 1440 H / 13 Oktober 2018 19:54 WIB

Eramuslim.com – Ada seorang lelaki tua dengan baju lusuhnya masuk ke sebuah toko megah.
Dari bajunya, kelihatan kalau lelaki tua tersebut dari golongan fakir.

Para pengunjung di toko tersebut (yang rata-rata borjuis) melihat aneh kepada lelaki tua itu.
Tetapi tidak dengan pemilik toko.

”Mau cari apa pak?”
tanya pemilik toko ramah.

”Anu.. Saya mau beli selimut 6 helai untuk saya dan anak istri saya. Tapi.., ”
jawabnya ragu.

Pemilik toko:
”Tapi kenapa pak?”

”Saya hanya punya uang 100 ribu. Apa cukup untuk membeli 6 helai selimut? Tak perlu bagus, yang penting bisa untuk melindungi tubuh dari hawa dingin,”
ujar lelaki tua itu polos.

”Oh cukup pak! Saya punya selimut bagus dari luar negeri. Harganya cuma 20 ribu saja. Kalau bapak membeli 5, saya kasih bonus 1 helai,”
jawabnya sang pemilik tokok sigap.

Lega, wajah lelaki tua itu bersinar cerah.
Ia menyodorkan uang 100 ribu, lalu membawa selimut yang dibelinya pulang.

Seorang teman pemilik toko yang sedari tadi melihat dan mendengar percakapan tersebut kemudian bertanya pada pemilik toko:

”Tidak salah? Kau bilang selimut itu yang paling bagus dan mahal yang ada di tokomu ini. Kemarin kau jual kepadaku 450 ribu. Sekarang kau jual kepada lelaki tua itu 20 ribu?”
protesnya heran.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Hikmah Terbaru

blog comments powered by Disqus