free hit counters
 

Qalandar Puri: Betapa Anehnya Manusia

Eramuslim.com – COBA bayangkan sejenak bahwa engkau adalah makhluk selain manusia. Tidak dirasakan oleh manusia, engkau memasuki salah satu tempat tinggalnya. Sebagai seorang peneliti, apakah menurutmu penyebab atau tujuan ia berbuat demikian? Asumsikan bahwa engkau tidak memiliki pengalaman tentang kemanusiaan. (Baca juga: Abdal Ali Haidar: Keledai yang Berkandang di Perpustakaan, Tak Akan Jadi Terpelajar )

Orang yang engkau teliti bermalas-malasan dan tidur. Engkau tidak tidur, karena engkau tidak dari alamnya. Bagaimana engkau dapat mengerti apa yang telah dilakukannya atau mengapa?

Engkau akan terpaksa mengatakan, “Ia mati”; atau barangkali, “Ia gila”; atau lagi, “Ini pasti ketaatan religius.”



Engkau terpaksa, karena kekurangan materi yang menunjuk perilaku manusia tersebut, untuk menghubungkan mereka dengan tindakan paling dekat yang engkau ketahui, di dalam duniamu.

Sekarang, sementara kita masih memperhatikan orang ini, kita temukan ia sudah bangun. Apa yang terjadi? Kita mungkin berpikir, “Ia dihidupkan kembali secara ajaib,” atau hal-hal serupa. Ia pergi ke sumber air dan mandi. Kita berkata, “Betapa anehnya.”

Sekarang orang itu memasak sesuatu dalam sebuah panci, dan perlu membasahi keningnya. “Sebuah peribadatan religius … atau barangkali ia adalah budak dari lompatan-lompatan aneh ini, benda bercahaya yang disebut api, dan harus melayaninya dengan cara demikian …”

Singkatnya, apa pun yang ia lakukan tampak gila, tidak lengkap atau didorong oleh sebab-sebab yang muncul dalam imajinasi kita — jika kita adalah pengunjung tersebut yang menggunakan skalanya sendiri, atau sama sekali tidak, untuk mengukur aktivitas manusia.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Hikmah Terbaru