free hit counters
 

Jadikanlah Kematian sebagai Pelembut Hati

Ibnu Munkadir berkata tentang seseorang yang sering ziarah kubur: Orang ini menggerakkan hatinya dengan mengingat kematian. Karenanya Rasulullah selalu mengajak para sahabat untuk memperbanyak mengingat kematian, dengan mengingat mati akan melapangkan dada, menambah ketinggian frekuensi ibadah.

Anas bin Malik radhiyallahu anhu berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:Perbanyaklah mengingat pemutus kelezatan, yaitu kematian, karena sesungguhnya tidaklah seseorang mengingatnya ketika dalam keadaan kesempitan hidup, melainkan dia akan melapangkannya, dan tidaklah seseorang mengingatnya ketika dalam keadaan lapang, melainkan dia akan menyempitkannya. (HR. Ibnu HIbban dan dishahihkan oleh Al Bani di dalam kitab Shahih Al Jami)

Ibnu Umar radhiyallahu anhuma pernah berkata, Aku pernah menghadap Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sebagai orang ke-sepuluh yang datang, lalu salah seorang dari kaum Anshor berdiri seraya berkata, Wahai Nabi Allah, siapakah manusia yang paling cerdik dan paling tegas? Beliau menjawab, (adalah) Mereka yang paling banyak mengingat kematian dan paling siap menghadapinya. Mereka itulah manusia-manusia cerdas; mereka pergi (mati) dengan harga diri dunia dan kemuliaan akhirat. (HR. Ath-Thabrani, dishahihkan al-Mundziri). (Inilah)

Oleh Ustaz Didik Hariyanto

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Tafakur Terbaru