free hit counters
 

Para Ningrat Yang Tingalkan Tahta Demi Pertobatan

Eramuslim.com – PADA abad kedua Hijriyah, seorang ahli tasawuf lahir dari generasi tabiin. Dialah Syaikh Ibrahim bin Adham (718-782). Baginya, tarekat lebih utama daripada takhta. Sang salik lahir di tengah komunitas Arab Kota Balkh, daerah Khurasan timur (kini bagian dari Afghanistan).

Menurut Imam Bukhari (810-870), sufi tersebut masih keturunan sahabat Rasulullah SAW, Al-Faruq Umar bin Khattab (584-644).

Sepanjang hayatnya, sang syaikh telah berkelana ke banyak kota, termasuk Baitul Makdis. Ia wafat dalam usia kira-kira 64 tahun.

Dikisahkan, Ibrahim bin Adham pernah menjadi raja atau anak seorang raja Khurasan sebelum mendalami tasawuf.

N Hanif dalam Biographical Encyclopaedia of Sufis: Central Asia and Middle East (2002) mengungkapkan, orang pertama yang menyematkan status raja kepada sufi tersebut ialah Ibnu Husein al-Sulami. Bahkan, sarjana Muslim dari abad ke-10 Masehi itu menyatakan, Syaikh Ibrahim pernah berjumpa dengan Nabi Khidir AS sehingga dirinya bertobat.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Kisah Terbaru