free hit counters
 

POTENSI TERIPANG UNTUK PENYEMBUHAN LUKA

EramuslimAdvertorial – Di antara organisme laut, teripang adalah sumber alami yang menarik dari bahan-bahan fungsional baru dengan aktivitas biologis yang dapat digunakan dalam makanan serta industri biomecicine. Teripang adalah invertebrata laut bertubuh lunak dari kelas Holothuroidea. Teripang memiliki kulit kasar dan tubuh memanjang yang mengandung gonad bercabang tunggal . Organisme ini meliputi 1716 spesies, dengan keanekaragaman hayati terbesar di kawasan Asia Pasifik.

Teripang juga dikenal sebagai timun laut dalam bahasa Indonesia; ” Beche-de-mer” , istilah Prancis yang berarti produk makanan laut, dan ” balate”di Chamorro. Teripang adalah organisme yang hidup di lingkungan yang kompleks yang tunduk pada kondisi ekstrem, oleh karena itu, mereka harus beradaptasi dengan kondisi lingkungan baru untuk bertahan hidup, dan menghasilkan metabolit aktif biologis sekunder yang tidak dapat ditemukan di organisme lain.

Menurut laporan dinasti Ming (1368–1644 SM), teripang memiliki sifat obat yang sama dengan ramuan ginseng, oleh karena itu, itu juga disebut sebagai “haishen” yang berarti “ginseng laut”.  Indonesia dikenal sebagai negara mega keanekaragaman hayati yang terletak di pusat Segitiga Karang (gudang keanekaragaman hayati bumi), dan juga salah satu negara berdaulat terbesar di dunia. Telah dilaporkan bahwa Indonesia adalah eksportir teripang tertua dan utama di dunia. Kira-kira, 350 spesies teripang dari perairan Indonesia telah dicatat dengan lebih dari setengahnya dikumpulkan dari kedalaman lebih dari 3000 m.

Dari 350 spesies teripang, setidaknya 26 dengan nilai ekonomi telah dilaporkan, teripang bernilai ekonomi ini yang membawa manfaat bagi nelayan selama berabad-abad disebut sebagai trepan atau teripang di Indonesia.  Tidak hanya, Indonesia, Malaysia dan Filipina juga merupakan eksportir penting teripang dan produk-produknya. Secara global, Asia Tenggara merupakan hotspot pasar global untuk perdagangan teripang karena mega biodiversitasnya yang terkenal. Banyak teripang dikumpulkan untuk konsumsi manusia dan beberapa dibudidayakan dalam sistem akuakultur.

Teripang S. hermanii (teripang emas) termasuk dalam genus Stichopus; spesies ini sebelumnya dikenal sebagai Stichopus variegatus . Di Indonesia dan Malaysia, teripang S. hermanii telah lama digunakan untuk persiapan produk obat tradisional seperti air gamat dan minyak gamat. Spesies ini mendapatkan banyak pengakuan di kalangan konsumen , peneliti medis dan biomedis karena manfaat kesehatan potensial mereka. Di komunitas kawasan Asia, S. hermanni telah dieksploitasi untuk tujuan pengobatan; namun aplikasi tersebut perlu dibuktikan secara ilmiah menggunakan beberapa model klinis.
Teripang ini mengandung sejumlah besar glykosaminiglikan tersulfilasi.  Glycosaminoglycan  adalah  polisakarida  yang panjang dan tidak bercabang yang terdiri dari unit-unit disakarida berulang.

Glikosaminoglikan sulfat diekstraksi dari S. hermannimemiliki berbagai fungsi kemiko-biologis.  Dibandingkan dengan bagian lain seperti organ dalam dan cairan coelomic; dinding tubuh integumen S. hermanni mengandung glikosaminoglikan tertinggi, baik yang tersulfasi maupun yang tidak tersulfasi. Lebih lanjut, glikosamioglikan tersulfat dari integumen telah ditunjukkan untuk mempercepat proses penyembuhan luka pada tikus.  Lebih dari 60% area luka sembuh pada tikus diamati setelah perawatan setiap hari dengan glikosaminoglikan tersulfasi (20 μL dari 1 μg / mL) selama 12 hari. Aktivitas penyembuhan glikosaminoglikan sulfat dimediasi melalui percepatan kontraksi luka pada fase pertama penyembuhan luka. Selain itu, 40% dari Stichopus hermaniiekstrak mampu meningkatkan jumlah limfosit  selama proses penyembuhan ulkus (koreng) traumatis pada lendir mulut tikus Wistar. Baru-baru ini, tedapat penelitian yang mengekstraksi S. hermanni dari Kalimantan, Indonesia dan menunjukkan efek stimulasi pertumbuhannya dalam sel batang mesenchymal.



Sel punca mesenkim adalah sel  yang memperbaharui diri yang memiliki kapasitas untuk berdiferensiasi menjadi adiposit, kondrosit , miosit, dan osteoblas . Setelah perawatan dengan S. hermanii ekstrak dan media induksi osteogenik selama 4 minggu, sel induk mesenkim dibedakan menjadi osteoblas. Secara kolektif, dapat diasumsikan bahwa teripang S. hermanii mampu mempercepat proses penyembuhan luka.

Jelly Gamat Raja Laut mengandung Glycosaminoglycan yang tinggi serta Bio Active Element atau Cell Growth Factor sehingga mempercepat dalam proses penyembuhan luka.
Ingin menyembuhkan luka dengan cepat? Jelly Gamat Raja Laut ini solusinya!

AYO PESAN SEKARANG JUGA! KARENA SEDANG ADA PROMO KHUSUS UNTUK PEMBELI DI PULAU JAWA DAN BALI. GRATIS ONGKIR, BERLAKU HANYA DI BULAN JULI.

Segera pesan Jelly Gamat Raja Laut ini
Silahkan langsung menghubungi
Team Internet Marketing kami
Telp./Wa : 0853-1617-6808
Info lebih lanjut : www.nabawilife.com

Klinik Sehat Terbaru

blog comments powered by Disqus