free hit counters
 

Pertanda Kiamat sudah Dekat: Kematian Mendadak dan Virus Mengganas

Demikian pula, sesungguhnya keluarnya angin tersebut terjadi setelah matahari terbit dari barat, setelah keluarnya binatang besar (dari perut bumi) juga berbagai macam tanda-tanda besar kiamat lainnya. (Lihat Faidhul Qadiir (VI/417).

Berdasarkan hal itu, maka keluarnya angin sangat dekat dengan terjadinya Kiamat.

Hadis-hadis yang menjelaskan keluarnya angin ini sama sekali tidak bertentangan dengan hadis: “Akan senantiasa ada sekelompok dari umatku yang memperjuangkan kebenaran, mereka akan senantiasa ada sampai hari Kiamat.” (Shahiih Muslim, kitab al-Iimaan bab Nuzuulu ‘Isa ibni Maryam Haakiman (II/ 193, Syarh an-Nawawi).

Dalam riwayat lain:“Selalu menampakkan kebenaran, orang yang menghinakan mereka tidak akan pernah bisa membahayakannya, hingga datang perintah Allah sementara mereka tetap dalam keadaan demikian.” (Shahiih Muslim, kitab al-Imaarah, bab Qauluhu laa Tazaalu Thaa-ifatun min Ummatii Zhaa-hiriin (XIII/65, Syarh Muslim).

Makna hadis ini bahwa mereka senantiasa berada di atas kebenaran hingga angin lembut tersebut mencabut nyawa mereka menjelang Kiamat. Jadi, makna (amrulllah) adalah berhembusnya angin tersebut. (Lihat Syarah an-Nawawi li Shahiih Muslim (II/132), dan Fathul Baari (XIII/ 19, 85).

Dijelaskan dalam hadis Abdullah bin Amr Radhiyallahu anhuma, bahwa munculnya angin tersebut berasal dari arah Syam, sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya.



Sementara dijelaskan di dalam hadis lain dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, dia berkata, “Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda: ‘Sesungguhnya Allah mengirimkan angin dari arah Yaman yang lebih lembut daripada sutera, angin itu tidak akan pernah meninggalkan seorang pun yang di dalam hatinya terdapat keimanan seberat biji sawi melainkan dia mencabutnya (mewafatkannya).” (Shahiih Muslim, bab Fir Riih al-Lati Takuunu Qurbal Qiyaamah (II/132, Syarh an-Nawawi).

Yusuf bin Abdillah bin Yusuf al-Wabil dalam kitab Asyraathus Saa’ah (1995) memaparkan hal ini bisa dijawab dari dua sisi: Pertama: Kemungkinan akan ada dua angin, dari arah Syam dan dari arah Yaman.

Kedua: Bisa juga bahwa awalnya dari salah satu di antara dua daerah tersebut, kemudian sampai ke arah lainnya (dari dua arah itu), dan menyebar di sana. Wallahu’alam.

[Yahoo]

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3Lihat semua

Oase Iman Terbaru