free hit counters
 

Siapakah ISIS yang Kalahkan Militer Syiah Irak?

ISISjihadisDengan milisi ribuan pejuang Arab dan asing dan seorang komandan kharismatik dengan desain mirip dengan  kepemimpinan al-Qaeda, Negara Islam Irak dan Levant telah menjadi ancaman terbesar setiap pemerintahan sekuler di wilayah tersebut.

Meskipun mendapatkan kemarahan pimpinan inti al-Qaeda untuk metodenya, ISIS nyatanya memperluas kontrolnya di  wilayah  Irak dan Suriah karena nyatanya ISIS sangat berusaha untuk mendirikan sebuah kekhalifahan Islam yang baru.

Akar gerakan  ISIS dapat ditelusuri berawal dari gerakan  Tauhid dan Jihad, sebuah kelompok Sunni yang menentang AS dan bentukan pemerintahan Irak setelah jatuhnya Saddam Hussein pada tahun 2003.

Pemimpin Tauhid, Abu Musab al-Zarqawi, asal Yordania, menyatakan setia kepada al-Qaeda pada tahun 2004, dan berganti nama kelompoknya di Irak dan mendorong kampanye serangan bom  terhadap setiap sasaran pemerintahan Irak dan AS.
Abu Musab al-Zarqawi

Syeikh Zarqawi, yang terkenal mahir  menembakkan senapan mesin dari pinggul, menjadi musuh nomor satu AS dan ia gugur  pada tahun 2006, pada saat hari gugurnya ia,  banyak kemeriahan di kalangan Syiah Irak dan Amerika.

Setelah kematian Zarqawi, kelompok namanya menjadi Negara Islam di Irak, atau ISI, dengan pemimpin barunya , Abu Omar al-Baghdadi, dalam upaya nyata untuk “menasionalisasi” citranya.

Namun, banyak yang mengatakan bahwa Baghdadi adalah tetaplah orang asing.

Baghdadi memimpin kelompok tersebut , yang terus menyerang target Syiah  dan AS, sampai akhirnya ia pun gugur  dibunuh oleh pasukan AS dan Irak pada tahun 2010.

Ia digantikan oleh Abu Bakr al-Baghdadi, yang nama aslinya adalah Ibrahim Awwad Ibrahim al-Badri. Pada titik inilah  kelompok itu mulai menjadi perhatian  internasional.

Sedikit sejarah Baghdadi diketahui, tetapi dipahami ia menghabiskan lima tahun penjara setelah ditangkap oleh pasukan AS di Irak pada tahun 2005.

Pada tahun 2012, Baghdadi mengalihkan perhatiannya untuk memperluas operasinya ke Suriah, mengirim komandan melintasi perbatasan dalam perang sipil memburuk .



Baghdadi  pada tahun 2012 menyatakan penggabungan antara ISI dan Nusra Front, kelompok mujahidin lainnya , dipimpin oleh seorang mantan bawahan Baghdadi, dengan  membentuk Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

Pernyataan ini  ditolak oleh komandan Nusra , dan Ayman al-Zawahiri, pemimpin al-Qaeda, memerintahkan merger mujahidin tersebut tidak valid.

Ayman Zawahiri segera menyatakan bahwa al-Qaeda telah tidak mengakui kelompok ISIS , dan menyatakan front Nusra adalah afiliasi utama al-Qaeda di Suriah.

Tapi itu tidak menghentikan Baghdadi. Sebaliknya ia mengecam Zawahiri, yang menyatakan bahwa tidak ada yang akan mencegah anak buahnya melawan rezim Suriah atau musuh  lainnya.

Tahukah Anda Terbaru