free hit counters
 

Tradisi Khas Ramadhan dan Idul Fitri di Era Ottoman

Eramuslim.com – Datangnya bulan suci Ramadhan memiliki arti yang istimewa bagi Kekaisaran Ottoman dan masyarakatnya. Dinasti Ottoman yang berkuasa selama enam abad lebih (1299-1923) di wilayah yang membentang dari Anatolia, Balkan, Timur Tengah hingga Afrika Utara tentu saja meninggalkan banyak tradisi unik dalam menyambut Ramadhan. Salah satunya adalah tradisi pawai militer, Resimen Syura, yang berangkat dari ibukota Istanbul dan kemudian melakukan parade yang disaksikan masyarakat.

Pawai ini menjadi upacara penting yang menandai datangnya Ramadhan. Kemudian Kadi (hakim) dari Istanbul akan mengirim para ahli ke berbagai distrik untuk mengamati datangnya Ramadhan dan memantau di malam-malam terakhir Syaban yang disebut dengan yaumi shak. Dengan terlihatnya bulan sabit, maka datangnya awal Ramadhan akan dideklarasikan oleh tellal (operator kota) dan dipasangnya lampu mahya di masjid-masjid (The Pen, 2014).

Selain itu pada era Sultan Mahmud II (memerintah 1808-1839) terdapat tradisi meriam Ramadhan sebagai penanda masuknya bulan suci. Diceritakan bahwa di Kairo pada era gubernur Khedive Ismail Pasha, beberapa tentara sedang membersihkan meriam dan tanpa sengaja sebuah peluru ditembakkan ke langit Kairo.

Kebetulan saat itu bersamaan dengan waktu adzan Mahgrib pada hari Ramadhan. Penduduk Kairo berpikir bahwa itu adalah tradisi baru untuk mengumumkan waktu berbuka puasa selain adzan. Orang-orang mulai membicarakan insiden ini, dan Haja Fatima, putri gubernur, terkesan dengan hal itu dan mengeluarkan dekrit bahwa meriam akan ditembakkan pada waktu iftar, sahur dan pada perayaan hari raya (Turkey’s Here, 2018).

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Tahukah Anda Terbaru