Awal Puasa 2013 : Muslim Perancis, Turki, Bosnia Sepakat Awal Puasa 9 Juli 2013

Redaksi – Senin, 1 Ramadhan 1434 H / 8 Juli 2013 14:37 WIB

awal-puasaPara pemimpin Muslim Perancis telah sepakat untuk mengakhiri perbedaan penentuan awal Ramadhan, mereka beralih ke astronomi modern untuk membantu menentukan hari pertama bulan puasa.

“Ini hari yang bersejarah,” kata Lyon Pemimpin Muslim Azzedine Gaci Reuters pada Kamis, 9 Mei. “Sekarang semua Muslim di Perancis dapat memulai Ramadhan pada hari yang sama.”

Menghadapi masalah perbedaan awal Ramadhan selalu terjadi setiap tahunnya , Muslim Council (CFCM) Prancis pada hari Kamis menetapkan menggunakan perhitungan astronomi untuk mengatur tanggal daripada mengandalkan penglihatan mata  telanjang untuk melihat awal bulan sabit baru. Ramadhan biasanya dimulai setelah penampakan, yang di masa lalu yang sering  terhalang akibat kondisi cuaca.

“Sekarang semua perhitungan tersebut akan disederhanakan,” kata Moussaoui. Oleh karena itu, CFCM mengumumkan bahwa, bulan suci Ramadhan akan dimulai pada hari Selasa, 9 Juli berdasarkan perhitungan astronomi. Selama lebih dari 1400 tahun, hari pertama Ramadhan dan penampakan bulan selalu menjadi isu kontroversial di antara negara-negara Muslim, dan bahkan beberapa ulama tampaknya bertentangan atas masalah ini.

Aturan baru ini memungkinkan Muslim untuk mengajukan kepastian liburan mereka untuk dimasukkan dalam kalender nasional.

Perancis bukanlah negara pertama di mana umat Islam telah memutuskan untuk beralih ke perhitungan astronomi. Turki juga sudah mulai menggunakan perhitungan ilmiah untuk menetapkan awal Ramadhan . Muslim di Jerman, yang sebagian besar berasal dari Turki, dan orang-orang di Bosnia juga menggunakan metode ini. (OI.net/Dz)

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus