Keseimbangan Penciptaan Manusia

Redaksi – Rabu, 14 Jumadil Akhir 1434 H / 24 April 2013 13:01 WIB

Oleh : Dr. Muhammad Musa

 

الَّذِي خَلَقَكَ فَسَوَّاكَ فَعَدَلَك

“Yang telah menciptakan kamu, lalu menyempurnakan kejadianmu, lalu menjadikan (susunan tubuh)mu seimbang.”  (Q.S. Al Infithaar : 7)

Dalam ayat ini Allah Subhanahu Wa Ta’ala menjelaskan bahwa sesungguhnya manusia diciptakan penuh dengan kesempurnaan, tentunya tidak sama dengan makhluk lainnya yang telah diciptakan lebih dulu. Itu artinya kesempurnaan yang dimaksud dalam Qs. At-Tiin (95) : 4, adalah keseimbangan. Dengan kesempurnaan dan keseimbangan ini, diharapkan manusia dapat mengemban tugas sebagai khalifah di muka bumi. Jika tugas itu dapat ditunaikan dengan baik,  maka manusia akan menempati posisi yang mulia di sisi Tuhannya (maqama mahmuda). Namun sebaliknya, ketika manusia tak menjalankan tugasnya dengan pola-pola keseimbangan yang telah ditetapkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala, maka manusia akan terjerumus pada kebinasaan dan kehinaan, sedangkan kehidupan di muka bumi rusak dan hancur berantakan.

Coba perhatikan kembali ayat ini “Yang telah menciptakan kamu” (pangkal ayat 7). Manusia diciptakan berawal dari air mani yang terpancar keluar dari sulbi seorang laki-laki, kemudian bercampur dengan air yang keluar daripada taraaib seorang perempuan. Setelah itu berproseslah selama 9 bulan 10 hari di dalam rahim seorang ibu hingga menjadi sempurna. Sejak dari segumpal air yang dinamai nuthfah, beransur menjadi segumpal darah yang dinamai ‘alaqah, lanjut menjadi segumpal daging yang dinamai mudhghah. “Lalu menjadikan (susunan tubuh)mu seimbang.” (ujung ayat 7).

Bentuk tubuh manusia benar-benar dijadikan Allah seimbang, sehingga dengan mengukur jejak kaki saja, orang dapat menaksir berapa luas muka, berapa panjang tangan, berapa besar kepala dan berapa pula panjang tungkai kaki. Karena besar badan, tingginya, bidang dadanya, luas bahunya dan seluruh badan manusia adalah seimbang. Itu jugalah yang dijelaskan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala dalam Surat At-Tin (95) : 4, bahwa manusia diciptakan dengan sebaik-baik bentuk dan sesempurnanya ciptaan.

“Pada bentuk apapun yang Dia kehendaki, Dia menyusun tubuhmu” (ayat 8).

Allah membuat bentuk tubuh manusia itu sesuka-Nya sendiri; ada yang tinggi, ada yang rendah, ada yang gemuk dan ada yang kurus. Warna kulit pun tidak sama. Sehingga 10 orang bersaudara, satu ayah satu ibu, berbeda wajahnya, berbeda suaranya dan berbeda pula masing-masing sidik jarinya; tidak ada yang sama dan tidak pula sedikit pun masuk kekuasaan manusia buat menentukan   bakat atau bawaan dari masing-masing manusia.

Dalam satu riwayat dijelaskan dari Abu Abdirrahman Abdullah bin Mas’ud –semoga Allah meridlainya- beliau berkata : “Rasulullah Shalallahu A’laihi Wa Sallam menceritakan kepada kami dan beliau adalah orang yang jujur dan harus dipercaya” : “Sesungguhnya (fase) penciptaan kalian dikumpulkan dalam perut ibunya selama 40 hari (dalam bentuk) nutfah (sperma), kemudian selama itu (40 hari) menjadi segumpal darah kemudian selama itu (40 hari) menjadi segumpal daging, kemudian diutuslah Malaikat, ditiupkan ruh dan dicatat 4 hal: rezekinya, ajalnya, amalannya, apakah ia beruntung atau celaka. Demi Allah Yang Tidak Ada Sesembahan yang Haq Kecuali Dia, sungguh di antara kalian ada yang beramal dengan amalan penduduk jannah (surga) hingga antara dia dengan jannah sejarak satu hasta kemudian ia didahului dengan catatan (taqdir) sehingga beramal dengan amalan penduduk an-Naar (neraka), sehingga masuk ke dalamnya (neraka). Sesungguhnya ada di antara kalian yang beramal dengan amalan penduduk neraka, hingga antara dia dengan neraka sejarak satu hasta kemudian ia didahului dengan catatan (taqdir) sehingga beramal dengan amalan penduduk jannah sehingga masuk ke dalamnya (surga).”

Benar apa yang dikatakan oleh kaum sufi bahwa barang siapa yang mengenal dirinya dengan baik, maka dia akan mengenal Tuhannya. Namun sangat disayangkan, bahwa sedikit dari manusia yang memahami hakikat dirinya, sehingga kebanyakan dari mereka menyia-nyiakan hidupnya sehingga kehidupannya menjadi tidak seimbang. Sebagai contoh yang sederhana ketika manusia lebih mengedepankan hawa nafsunya, maka tatanan yang penuh keseimbangan itu akan rusak dan menjadi tak seimbang, seperti pada persoalan makan dan minum. Ketika manusia makan dan minum secara berlebihan, maka akan menimbulkan berbagai persoalan kesehatan. Padahal Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah mengingatkan :

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah ketika engkau akan memasuki masjid, makan dan minumlah namun jangan berlebihan, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebihan.” (Q.S. Al-A’raf [7] : 31). Wallahu A’lam Bishawwab

Sumber : Kolom Hikmah Tabloid Bekam Edisi 16 (Menjinakkan Kolesterol Tanpa Dikontrol)

Bagi yang ingin memiliki tabloid bekam ini, bisa mengirim email ke [email protected] atau kunjungi advertorial kami di situs ini.

Thibbun Nabawi Terbaru

blog comments powered by Disqus