Hukum Menjual Organ Tubuh

Fiyan Arjun – Kamis, 23 Jumadil Awwal 1431 H / 6 Mei 2010 16:57 WIB

Assalam….

Pak Ustadz mau tanya apa hukumnya orang yang menjual organ tubuh untuk keperluan mendesak? Seperti ginjal, jantung maupun yang lainnya? Adakah dalil dan hadistnya? Terima kasih. Tolong Ustadz jawab yang detail ya. Ila liqo

Wassalam.

Waalaikumussalam Wr Wb

Saudara Renata yang dimuliakan Allah swt

Sesungguhnya syarat sahnya suatu jual beli adalah bahwa si penjual adalah pemilik dari barang yang dijualnya berdasarkan riwayat Ahmad dan Abu Daud dari Umar bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya bahwa Rasulullah saw bersabda,”Janganlah kamu menjual sesuatu yang tidak kamu miliki.” Artinya adalah apa-apa yang bukan milikmu.

Para ahli ilmu bersepakat bahwa seandainya seorang manusia menjual apa-apa yang bukan miliknya maka jual beli tersebut menjadi batal. Sebagaimana diketahui bahwa organ tubuh manusia bukanlah milik seorang manusia sehingga secara syar’i tidak diizinkan bagi manusia untuk meperjualbelikannya karena jual beli organ tubuh itu termasuk dalam jual beli yang tidak dimiliki manusia.

Didalam jual beli organ tubuh manusia—baik organ seorang muslim atau kafir—maka terdapat penghinaan terhadapnya padahal Allah swt telah memuliakannya. Firman Allah swt :

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِّمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلاً

Artinya : “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.” (QS. Al Israa : 70)

Diantara alasan kebanyakan ulama yang mengharamkan jual beli organ tubuh manusia ini adalah bertentangan dengan kemuliaan yang diberikan Allah kepada manusia. (Markaz al Fatwa No. 632)

Wallahu A’lam

Ustadz Menjawab Terbaru

blog comments powered by Disqus