free hit counters
 

Sheri Yan, Mata Mata Cina, Penyusup ke PBB dan Upaya Mengkomuniskan Australia

Redaksi – Senin, 3 Rajab 1440 H / 11 Maret 2019 12:30 WIB

Menurut temuan komite senat AS, Liu diam-diam bekerja sebagai kolonel intelijen militer Tiongkok.Komite menuduhnya menyalurkan sumbangan untuk kampanye kepresidenan Clinton sebagai cara untuk memberikan rahasia kepada Partai Komunis dalam politik AS, sebuah kegiatan dengan semua keunggulan operasi pengaruh Front Bersatu yang klasik.

Seorang teman dekat Yan mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang dugaan kegiatan mata-mata Liu sampai terungkap pada akhir 1990-an, setelah Liu kembali ke Beijing.

Pada tahun 2001, Uren berhenti dari kantor agensi intelijennya dan Yan mendapatkan pekerjaan sebagai penasihat mogul perangkat lunak komputer AS Peter Norton tentang cara memenangkan bisnis dari perusahaan milik negara Cina. Upaya Norton dan Yan sangat sukses. Segera, Yan memanggil empat kota: Beijing, Canberra, Washington DC dan New York.

Dia juga meluncurkan sebuah perusahaan konsultan Beijing yang berspesialisasi dalam “hubungan bisnis, pemerintah dan media Australia dan Cina.” Dia mengatakan kepada calon klien bahwa mantan pemimpin Partai Buruh Kim Beazley (teman keluarga lama Uren) adalah pendukung utama. ”Dia dinobatkan sebagai wakil presiden tetapi dia bahkan tidak tahu tentang itu,” kenang rekan bisnis, yang mengatakan Yan meningkatkan kemampuannya untuk membuka pintu di Cina untuk ABC, kelas berat Partai Liberal Maurice Newman dan mantan senior Partai Buruh menteri Martin Ferguson.

Email yang diperoleh oleh Fairfax Media mengungkapkan bahwa di Beijing, Yan disewa untuk mempromosikan pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh dua organisasi yang berpihak pada Partai Komunis yang terlibat dalam pekerjaan Front Bersatu. Undangan yang dikirimkan Yan ke kontak bisnis Australia menggambarkan acara “skala kecil, tingkat tinggi” dengan 30 pejabat pemerintah, eksekutif bisnis elit, dan pakar akademik “membahas” pandangan berharga … untuk referensi untuk pemimpin tertinggi masing-masing negara. “Tapi usahanya yang paling berani belum datang.

Pekerjaan ‘Murni altruistik’

Pada 2012, wanita yang telah meninggalkan Cina hampir dua dekade sebelumnya sedang bersiap untuk meluncurkan organisasinya sendiri untuk membantu PBB mengurangi kemiskinan global dan pengembangan bantuan.



Global Sustainability Foundation akan, menurut pendapat Yan, didukung oleh “para pemimpin politik, orang-orang bisnis yang sukses, dan anggota keluarga paling terkenal di dunia.” Yan mengumumkan mantan ketua firma hukum terkenal Australia Freehills, Ian Hutchison, sebagai Wakil Ketua Dewan GSF dan mantan konsul jendral New York Australia, Phil Scanlan, sebagai penasihat dewan GSF. Angka yang dekat dengan kedua pria itu mengatakan mereka percaya GSF murni altruistik, dan Fairfax Media tidak menyarankan sebaliknya.

Dia mendapatkan kepercayaan mereka dengan mengusir pendukung paling penting GSF, seorang diplomat Antiguan yang memiliki koneksi baik bernama John Ashe yang telah memimpin berbagai inisiatif global dan, pada 2013, akan menjadi presiden Majelis Umum PBB ke-68. Yan juga menerima akreditasi PBB untuk GSF.

Ini kurang meyakinkan daripada yang terlihat. Ketika LSM Yan menerima meterai persetujuan PBB, tim urusan dalam negeri PBB mengeluarkan memo mendesak dan rahasia (diperoleh oleh Fairfax Media) yang menyatakan bahwa LSM digunakan sebagai front untuk mengakses pejabat diplomatik dan terlibat dalam penyuapan, dan penggelapan pajak Dimaksudkan sebagai peringatan, laporan itu bisa saja berlipat ganda sebagai rencana bisnis untuk yayasan Yan.

Sementara GSF terlibat dalam beberapa pekerjaan altruistik, bukti yang dikumpulkan oleh FBI menunjukkan penunjukan Yan oleh Ashe sebagai penasihat GSF adalah untuk memungkinkan Yan membayarnya suap bulanan $ 20.000, ditambah dengan suap yang lebih besar.

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5 6 7 8

Tahukah Anda Terbaru

blog comments powered by Disqus