free hit counters
 

Rahasia Simbol dalam Bangunan Publik (2)

Bentuk Pentagon (a.k.a Pentagram Baphomet) yang diadopsi oleh struktur bangunan markas besar angkatan bersenjata Amerika Serikat dan juga oleh bangunan kantor Pusat Pemerintahan Kabupaten Bekasi di Cikarang, merupakan contoh kecil adanya rekayasa penyusupan The Satanic Symbol di dalam gedung-gedung modern.

Istilah “penyusupan” sesungguhnya tidak tepat karena upaya tersebut dilakukan dengan sadar, direncanakan, dan terang-terangan. Adalah mustahil jika ada yang mengatakan hal itu hanya kebetulan belaka.

Hal-hal yang serupa juga terjadi pada banyak bangunan lain di seluruh dunia, juga pada struktur atau desain sebuah kota, jalan raya, persimpangan, dan sebagainya. Tidak saja desain Washington DC yang sudah diketahui banyak orang memiliki banyak struktur Kabbalis, namun juga Jakarta.

Dua struktur Kabbalis di dalam arsitektur kota Jakarta yang sampai hari ini bisa kita lihat ada di pusat wilayah elit Menteng, di seputaran Taman Suropati, dan yang kedua adalah Bundaran Hotel Indonesia yang juga merupakan salah satu gerbang wilayah Menteng.

Kepala Baphomet di Pusat Menteng

Ada cara mudah untuk melihat bukti adanya struktur simbol Kepala Kambing Iblis Baphomet di seputaran Taman Suropati. Ambil saja atlas Kota Jakarta, lalu tandai lokasi Taman Suropati. Putar atlas tersebut seratus delapan puluh derajat. Arah Utara yang biasanya berada di atas, menjadi di bawah. Nah, sekarang lihat baik-baik seputaran Taman Suropati tersebut.

Perhatikan: Jalan Untung Suropati (bagian bawah), Jalan Sunda Kelapa (bagian atas), Jalan Madiun dan Banyumas (tanduk kanan), serta Jalan Subang dan Cimahi (tanduk kiri). Letak jalan ini tidak pernah berubah sejak awal dibangunnya “Kota Menteng” oleh VOC hingga sekarang.

Dan yang menariknya lagi, tepat dibagian “otak kepala kambing” tersebut berdiri Gedung Bappenas. Gedung kuno bekas Loji Bintang Timur, markas besar gerakan Freemasonry Hindia Belanda. Gedung ini sampai sekarang menyimpan misteri sejarah, demikian pengakuan jujur Romo Adolf Heuken, SJ, di dalam bukunya “Menteng, ‘Kota Taman’ Pertama di Indonesia” (bersama Grace Pamungkas ST, 2001, hal.72-73).

Sejarah Wilayah Menteng

Menteng merupakan sentrum dari Batavia setelah diperluas. Kota Batavia awalnya berada di pesisir utara dengan bentuk sebuah kota benteng, lalu melebar ke wilayah yang sekarang kita kenal sebagai Stadhuis (Sekarang populer disebut Museum Fatahillah).

Kian lama pendatang dari Belanda dan juga Eropa kian banyak datang ke Batavia, lalu ada serangan wabah penyakit di Batavia lama, maka pemerintah Hindia Belanda pun memperluas kota ini ke selatan, menjauhi Batavia Lama dengan membangun wilayah yang sekarang berada di sekitar Monas, yang dulu bernama Koningsplein.

Memasuki abad ke-20 Masehi, Koningsplein sudah dianggap padat, sehingga dibangunlah wilayah di selatannya lagi, yakni di Menteng. Menteng modern pertama kali dibangun di awal abad ke-20 Masehi oleh Pemerintah Kota Praja Hindia Belanda.

Awalnya Kota Praja menyetujui rancangan PAJ. Moojen, seorang arsitek Belanda didikan Belgia yang merancang suatu bentuk radial pada kawasan tersebut, dengan pusatnya berada di sebuah tanah lapang yang sekarang disebut Taman Suropati.

Bentuknya seperti sebuah lingkaran, lengkap dengan sulur-sulur jalan dan pertemuan-pertemuannya yang seluruhnya berporos pada tanah lapang itu yang kemudian oleh Kota Praja dinamakan sebagai Burgemeester Bisschopplein, sebagai bentuk penghormatan pada Walikota Batavia pertama tahun 1916-1920, General Governor Meneer Bisschop, yang juga salah seorang petinggi Masonry.

Dalam rancangan Moojen, belum ada niatan untuk mendirikan Adhucstat Logegebouw di selatan Taman Suropati. Pola rancang Menteng dari Moojen yang dibuat pada tahun 1910 baru disetujui Kota Praja dua tahun setelahnya.

Rancangan Moojen ini di kemudian hari ternyata dianggap banyak membawa masalah, terutama dalam hal pengaturan lalu lintas. Banyak pertemuan jalan dengan sudut yang tajam, seperti di per’enam’an (!) jalan-jalan Cokroaminoto—Sam Ratulangi—Gereja Theresia—Yusuf Adiwinata.

Sebab itu, Kota Praja berencana untuk ‘memoles’ Menteng lebih indah lagi dan tentu saja mengurangi kesulitan yang ditimbulkan oleh rancangan yang pertama. Maka di tahun 1918 Kota Praja memanggil Ir. F.J. Kubatz untuk ditugasi hal tersebut yang dibantu oleh Ir. J.F. Van Hoytema, Ir. F.J.L. Ghijsels, dan H. Von Essen.

Oleh Kubatz dan kawan-kawan, gaya radial Moojen tidak sepenuhnya dipapas, namun diperlembut di sana-sini. Sentrum Menteng tetap di Burgemeester Bisschopplein. Hanya saja, jika Moojen merancang sentrum tersebut benar-benar bulat, maka oleh Kubatz diubah sedikit. Di bagian selatan Burgemeester Bisschopplein dibuat menjadi lebih datar. Jadi, dilihat dari udara, seputar taman ini seperti sebuah kubah dengan bagian utara sebagai kubah dan bagian selatan sebagai dasarnya.



Salah satu rekan Kubatz, Ir. Frans Johan Louwrens Ghijsels, pada 1916 mendirikan biro arsitek dan kontraktor AIA (Algemen Ingenieurs en Architecten Bureau) yang kemudian menjadi terkenal. Sembilan tahun kemudian, AIA ikutan proyek pembangunan Adhucstat Logegebouw dan juga Gereja Paulus di sebelah Baratnya.

Pembangunan Adhucstat Logegebouw atau yang kini kita kenal sebagai Gedung Bappenas, menimbulkan banyak kontroversi. Catatan resmi menyebutkan jika gedung tersebut mulai dibangun pada tahun 1925 dengan bentuk yang sungguh-sungguh berbeda dengan vegetasi sekitar. Bentuk bangunannya mirip dengan benteng dengan sisi kanan dan sisi kirinya berbentuk kaku-persegi serta menjorok ke depan sedikit.

Namun sebuah foto yang diambil di awal 1920-an menggambarkan jika gedung tersebut awalnya menunjukkan pengaruh klasisisme yang kuat dengan empat pilar utama yang tinggi di beranda depan, lengkap dengan atap berbentuk piramida seperti jenis bangunan klasisisme lainnya, serta bentuk kiri dan kanan bangunan yang persegi namun sepertinya tidak terlalu dominan.

Salah satu contoh bangunan bergaya klasisme adalah Gedung Pancasila yang dekat Lapangan Banteng atau pun Gedung Museum Gajah di Medan Merdeka Barat. Perubahan bentuk dari awal tahun 1920-an hingga dianggap “dibangun kembali” pada 1925, sampai sekarang masih menjadi bahan penyelidikan para pengamat arsitektur gedung-gedung bersejarah. Misterius, memang. Belum lagi kegiatan persaudaraan rahasia di dalamnya. [bersambung/rizki]

Tahukah Anda Terbaru