Ibadah Tersembunyi Yang Dicintai Allah

Redaksi – Jumat, 31 Mei 2013 08:58 WIB

sujudKetika mobil yang kami tumpangi mogok di malam hari di suatu tempat terbuka, seorang teman kami diam-diam pergi mengambil seember air. Sementara kami asyik mengobrol sambil menghangatkan badan disekeliling api unggun, teman yang satu ini rupanya kemudian terlihat menyungkurkan badannya sujud di tengah alam terbuka yang gelap dan dingin.

Demikianlah, tampak jelas kalau ia sangat mencintai Allah. Dan kukira Allah Subhanahu wa Ta’ala juga pasti mencintainya. Aku yakin bahwa ibadah tersembunyi nya itu adalah kemuliaan di dunia sebelum di akhiratnya kelak.

Beberapa tahun kemudian aku tahu Allah menjadikannya diterima di bumi ini. Ia aktif berdakwah  dan mengajak umat manusia. Jika berjalan di pasar atau di masjid, anak-anak kecil berebutan mendahului orang dewasa ingin bersalaman. Betapa banyak pedagang, pemimpin dan orang-orang terkenal berharap dicintai banyak orang sepertinya.

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ سَيَجْعَلُ لَهُمُ الرَّحْمَٰنُ وُدًّا

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,” Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh , kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam hati mereka rasa kasih sayang (QS Maryam:96)

Rasulullah slallahu alaihi wassalam  bersabda “ Jika Allah mencintai seseorang maka Dia akan memanggil Jibril dan berfirman “aku mencintai si Fulan . Maka cintailah ia,” Jibril pun mencintainya.

Selanjutnya jibril memanggil seluruh penghuni langit dan berkata “ sesungguhnya Allah mencintai si Fulan, Maka cintailah dia. Seluruh penghuni langitpun mencintainya. Lebih lanjut Rasulullah saw bersabda,” Kemudian diturunkanlah untuknya kecintaan penduduk bumi.

Betapa indahnya jika engkau hidup di bumi ini bisa makan, minum dan tidur, sementara di langit Allah memanggil namamu, “Aku mencintai si Fulan. Maka ciintailah ia oleh kalian semua.

Al Zubayr bin Awwwam berkata” Barang siapa diantara kalian mampu melakukan amal sheleh dengan tersembunyi, lakukanlah”

Ibadah tersembunyi itu bermacam-macam antara lain:

Membiasakan shalat malam meskipun hanya satu rakaat witir setiap malamnya. Lakukanlah langsung setelah Isya,atau sebelum tidur, atau sebelum fajar supaya dicatat disisi Allah sebagai bagian dari bangun malam.

Rasulullah saw bersabda,” Sesungguhnya Allah itu ganjil dan menyukai yang ganjil. Karena itu lakukanlah shalat ganjil (witir) Wahai yang membaca AL Qur’an.

Contoh lainnya adalah berusaha mendamaikan dua orang yang berseteru, baik kawan, tetangga maupun suami istri. Rasulullah Saw bersabda,” Maukah kalian kuberi tahu amalan yang pahalanya lebih baik dari pada shalat, puasa dan sedekah?”

“Mau ya Rasulullah,”  Jawab para sahabat.

Rasulullah melanjutkan,”Yaitu mendamaikan dua orang yang berseteru. Adapun merusak dua orang   yang berseteru adalah ‘pencukur’ (pahala).

Contoh lain banyak berdzikir kepada Allah . Sesungguhnya tidak ada yang  lebih disukai Allah melebihi kita mengingatNya. Rasulullah saw bersabda,” Maukah kau kutunjukkan amalan yang paling baik, paling suci di sisi sang Maharaja dan paling tinggi di derajat kalian, lebih baik bagi kalian daripada bertemu musuh , kemudian kalian saling memukul leher?

“Mau”, jawab para sahabat. Rasulullah meneruskan ;: Berdzikir mengingat Allah Subhanahu wa ta’ala.

Amalan tersembunyi para Amirul Mukminin

Contoh lain adalah bersedekah diam-diam. Sesungguhnya bersedekah diam-diam meredakan murka Tuhan. Jika shalat Fajar, Abu Bakar terbiasa pergi ke padang pasir, kemudian kembali lagi sejenak ke Madinah. Karena penasaran, suatuhari Umar bin Khatab membuntutinya . Ternyata yang dikunjungi abu Bakar adalah sebuah tenda kumuh di tengah padang pasir. Umar pun bersembunyi di belakang batu besar..dan tak lama kemudian Abu Bakar pun keluar dari tenda itu.

Setelah Abu Bakar berlalu, Umar masuk ke tenda terebut . Ternyata di dalamnya ada seorang wanita tua dan buta bersama seorang bayi kecil. Umar bertanya,” siapa yang datang tadi pada kalian?”

Wanita itu menjawab ,” Aku tidak tahu.  Yang jelas ia seorang muslim. Setiap pagi ia datang kemari”

“ Apa yang ia perbuat?” kejar Umar

Wanita itu berkata,” Ia menyapu rumah kami, mencampur adonan kami , memeras susu ternak kami , lalu keluar.”

Sambil keluar Umar berkata” Engkau membuat lelah penggantimu wahai Abu Bakar. Engkau membuat lelah para pengganti mu wahai Abu Bakar.”

Suatu hari Thalhah  ibn Ubaydilkah melihat Umar keluar di tengah kegelapan malam. Saat itu ia masuk ke sebuah rumah, kemudian keluar lagi. Begitu ia lakukan berulang kali dengan rumah yang berbeda. Thalhah penasaran ingin tahu apa yang diperbuat Umar di rumah-rumah itu. Pagiharinya , Thalhah pergi ke rumah pertama yang dimasuki Umar . Ternyata disana ada perempuan buta  dan tidak bisa apa-apa karena sudah tua. Thalhah bertanya ” Untuk apa orang ini datang kemari?

Perempuan itu menjawab ,”Ia sudah terbiasa sejak dulu. Ia datang membawa sesuatu yang baik untukku dan mengeluarkan rasa sakit dariku. Sambil keluar Thalhah berkata,”Ibumu kehilanganmu , wahai Thalhah.”

Pada kesempatan lain, Umar pergi ke daerah pinggiran Madinah. Disana ada seorang musafir  yang beristirahat ditengah jalan. Sebuah tenda kumuh didirikan, sedangkan ia duduk diambang pintu seperti kebingungan. Umar bertanya ,”Siapa?”

Orang itu menjawab “ Aku dari pedalaman. Aku ingin datang menghadap Amirul Mukminin untuk meminta kemurahan  hatinya.

Dari dalam tenda terdengar rintihan seorang wanita , Umar menanyakannya. Orang itu menjawab,” Pergilah semoga Allah merahmati keperluanmu.”

“inilah keperluanku,” tukas Umar . Orang itu berkata,” Istriku akan melahirkan” . Tetapi aku tidak punya uang, makanan dan siapapun.”

“Umar segera berbalik pulang. Setibanya di rumah , ia berkata kepada sang istri, Ummu Kultsum, ”Apakah engkau punya sesuatu yang dianugrahkan Allah kepadamu?”

“Untuk apa ?” tanya sang istri.

Umar pun segera menceritakan perihal laki-laki itu setelah itu sang istri membawa barang-barang, sedangkan Umar membawa ransel berisi makanan, panci dan kayu. Mereka pun berangkat menemui laki-laki itu.

Ummu Kultsum masuk ke dalam tenda menemui istri laki-laki itu sedangkan umar duduk bersam laki laki itu. Ia menyalakan api dan meniup kayu, lalu memasak makanan.

Tiba-tiba Ummu Kultsum berteriak dari dalam tenda,” Wahai amirul mukminin beri tahu temanmu  bahwa anaknya sudah lahir”

Mendengar kata-kata ‘ amirul Mukminin’ , sontak orang itu kaget bukan kepalang.”engkaukah Khalifah Umar bin Al Khatthab? “katanya “Ya,” jawab Umar, kemudian berkata “tetaplah ditempatmu.”

Setelah itu Umar mengambil dan meletakkan panci di dekat tenda, kemudian berteriak pada ummu Kultsum” Beri ia makan.”Perempuan itu pun makan.

Tidak lama kemudian Ummu Kultsum membawa keluar makanan itu . Umar berdiri mengambilnya , lalu  meletakkan di depan laki-laki itu sambil berkata,” Makanlah sudah semalam engkau tidak tidur. Besok temuilah kami. Akan  kami perintahkan sesuatu yang baik untukmu “..

Semoga Allah merahmati “Umar . Ia begitu tawadlu, suka melakukan ibadah tersembunyi demi menggapai ridho Allah. 

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa mendapat kemenangan (yaitu kebun-kebun dan  buah anggur serta , serta gadis-gadis remaja yang sebaya dan gelas-gelas yang penuh berisi minuman. Didalamnya mereka tidak mendengar perkataan yan g sia-sia dan tidak pula perkataan dusta, sebagai pembalasan dari Tuhanmu dan pemberian yang cukup banyak (An_Naba “ 31-36)

Karena itu , carilah kecintaan Sang Pencipta. Sesungguhnhya Dia menjamin akan menanamkan kecintaan terhadapmu di hati ciptaanNya. (LR-

Oase Iman Terbaru

blog comments powered by Disqus