free hit counters
 

Di Era Jokowi, Pengangguran Meroket dan Ekonomi Nyungsep

Redaksi – Minggu, 24 Januari 2021 17:30 WIB

Eramuslim.com – DPR RI menyoroti menurunnya pertumbuhan ekonomi dalam tiga tahun terakhir di masa kepemimpinan Presiden Joko Widodo. Trend menurunnya pertumbuhan ekonomi, bukan hanya dalam masa pandemi.

Anggota Komisi XI DPR RI Anis Byarwati mengatakan, bahwa perekonomian Indonesia memasuki jurang resesi dan untuk pertama kalinya dalam 22 tahun terakhir. Mengulang kondisi krisis ekonomi pada tahun 1998.

Perekonomian juga stagnan. Tumbuh hanya di kisaran lima persen dengan kecenderungan menurun di tengah tekanan ekonomi global. “Pada 2020, ekonomi nasional tersungkur, baik dari sisi permintaan maupun dari sisi penawaran karena pandemi Covid-19,” katanya, Sabtu (23/1).

Ia melanjutkan, bahwa kondisi resesi berdampak serius pada melonjaknya angka pengangguran, kemiskinan hingga ketimpangan.Tingkat pengangguran terbuka pada Agustus 2020 melonjak menjadi 7,07 persen dari posisi 5,23 persen pada Agustus 2019.

“Jumlah pengangguran melonjak menjadi 9,77 juta pada Agustus 2020, naik dari 7,1 juta pada Agustus 2019. Pada Maret 2020 rakyat miskin meningkat sebesar 1,63 orang dari September 2019. Totalnya menjadi 26,42 juta jiwa atau 9,22 persen dari total penduduk,” paparnya.



Angka ini, juga menunjukkan peningkatan sebesar 1,28 juta jiwa terhadap angka pada Maret 2019. Garis kemiskinan pada Maret 2020 tercatat sebesar Rp454.652 per kapita per bulan dengan komposisi garis kemiskinan makanan sebesar Rp335.793 (73,86 persen) dan garis kemiskinan bukan makanan sebesar Rp118.859 (26,14 persen).

“Angka Rp454.652 sebagai angka garis kemiskinan merupakan angka yang sangat kecil apalagi didominasi oleh makanan,” ujar Anis.

Legislator dari daerah pemilihan Jakarta Timur ini juga menyampaikan data bahwa menurut studi yang dilakukan Bank Dunia, masih terdapat sekitar 117 juta (70 persen) orang di Indonesia yang walaupun sudah berada di atas garis kemiskinan, namun belum benar-benar memiliki keamanan ekonomi. Dan setiap saat bisa kembali berada di bawah garis kemiskinan.

“Mengulas penyaluran dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang disediakan pemerintah, bahwa eksekusi dan serapannya sangat lambat,” ungkap Anis.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru