free hit counters
 

Kasus Unlawful Killing, JPU Sebut Laskar FPI Rebut Senpi Bripka Fikri karena Tak Diborgol

Redaksi – Senin, 10 Rabiul Awwal 1443 H / 18 Oktober 2021 18:32 WIB

 

Eramuslim.com –  Ada upaya perebutan senjata yang dilakukan empat anggota Laskar FPI terhadap anggota polisi dalam kasus Unlawful Killing.

Hal itu disampaikan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam sidang perdana atas terdakwa Briptu Fikri Ramadhan dan Ipda M. Yusmin Ohorella di Ruang Utama Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (18/10/2021).

Dalam surat dakwaan yang dibacakan JPU, hal itu terjadi saat Briptu Fikri, Ipda Yusmin, dan almarhum Ipda Elwira Priadi Z menggelandang empat anggota Laskar FPI ke dalam mobil tepat di KM 50, Cikampek.

Hal itu terjadi usai dua anggota Laskar FPI lainnya tewas pada saat baku tembak sebelumnya.



Empat anggota laskar FPI itu adalah Luthfil Hakim, Muhamad Suci Khadavi Poetra, Akhmad Sofiyan, dan M. Reza. Singkatnya, upaya perebutan senjata terjadi lantaran para terdakwa tidak memborgol empat Laskar FPI tersebut.

Sebagai gambaran, di dalam mobil tersebut, Suci Khadavi Poetra, Akhmad Sofiyan, dan M. Reza duduk pada bagian belalang. Sedangkan, Luthfil duduk di kursi tengah bersama terdakwa Briptu Fikri Ramadhan.

Setelah mobil bergerak melaju dari KM 50, selang beberapa meter, M Reza disebut melakukan perlawanan dengan mencekik Fikri. Hal itu bisa terjadi karena para terdakwa tidak memborgol para Laskar FPI tersebut.

“Ternyata belum terlalu lama perjalanan dari Rest Area Km 50 tepatnya di KM 50+200 tiba-tiba salah satu anggota FPI yang sejak semula tidak diborgol atau tidak diikat (tangannya) benama M. Reza (almarhum) duduk sebelah kiri kursi belakang tepatnya dibelakang terdakwa (Fikri) dengan seketika mencekik leher terdakwa,” kata JPU.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5

Berita Nasional Terbaru