free hit counters
 

Syarat Syah untuk Mendirikan Sholat Jumat

Eramuslim – Pada Jumat (12/11) besok, umat Islam di berbagai penjuru dunia akan melaksankan sholat Jumat. Mengenai sholat Jumat ini, perlu diketahui syarat sahnya untuk mendirikan ibadah ini. Yaitu:

1. Hendaklah diadakan di dalam negeri yang tetap yang telah dijadikan wathan (tempat-tempat), baik di kota-kota maupun di desa. Maka tidak sah mendirikan Jumat di ladang-ladang yang penduduknya hanya tinggal di sana buat sementara waktu saja.

Di masa Rasulullah, dan di masa Khulafaur Rasyidin tidak pernah didirikan sholat Jumat selain di negeri yang tetap.

2. Berjamaah, karena tidak pernah di masa Rasulullah SAW sholat Jumat dilakukan sendiri-sendiri. Sekarang-kurang bilangan jamaah, menurut pendapat sebagian ulama 40 orang laki-laki dewasa dari penduduk negeri. Sementara ulama yang lain mengatakan lebih dari 40 puluh. Ada juga ulama yang mengatakan cukup dua orang saja.



3. Dikerjakan di waktu Zuhur

Dalam sebuah hadits disebutkan:

حَدَّثَنَا سُرَيْجُ بْنُ النُّعْمَانِ قَالَ حَدَّثَنَا فُلَيْحُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عُثْمَانَ التَّيْمِيِّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي الْجُمُعَةَ حِينَ تَمِيلُ الشَّمْسُ

Telah menceritakan kepada kami Suraij bin An Nu’man berkata, telah menceritakan kepada kami Fulaih bin Sulaiman dari ‘Utsman bin ‘Abdurrahman bin ‘Utsman At Taimi dari Anas bin Malik radliallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melaksanakan shalat Jum’at ketika matahari sudah tergelincir.”

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Fiqh Kontemporer Terbaru