Sisi, Jenderal Cerdas dan Licik, Ikhwan Terkelabui (2)

Redaksi – Sabtu, 27 Ramadhan 1434 H / 3 Agustus 2013 21:30 WIB

sisi hagelKetika Mursi memilih Sisi sebagai menteri pertahanan, jenderal  ini termasuk memiliki karir yang sangat baik, setelah menjabat sebagai kepala intelijen militer , pada tahun 2005, ia dilatih di Amerika Serikat di Army War College di Pennsylvania, di mana ia tampak sangat tertarik untuk berurusan dengan hubungan sipil-militer, menurut penasehatnya di perguruan tinggi, Kolonel Stephen J. Gerras.

Di perguruan tinggi perang itu , Jenderal Sisi bergumul dengan pertanyaan “Demokrasi di Timur Tengah,” ini adalah judul disertasinya. Tulisan yang diurai dalam  17-halaman tampaknya sangat dipengaruhi oleh kondisi perang di Irak dan kritisnya  terhadap upaya Amerika untuk memaksakan demokrasi di wilayah tersebut.

Dia mengkritik praktek pemerintah otoriter Mesir, mengatakan pemilu telah dicurangi dan pengendalian media berita dengan “intimidasi langsung dari pemerintah.”  Penangkapan Pemimpin agama yang sering dikirim ke penjara tanpa pengadilan.”

Dunia Arab diperlukan untuk menciptakan versi sendiri dari demokrasi, katanya, menyebutkan dasar moderat agama, pendidikan dan pengentasan kemiskinan sebagai elemen penting. Kelompok Islam perlu dimasukkan dalam proses, “termasuk yang radikal,” katanya dalam tulisan tersebut.

Setelah Presiden Hosni Mubarak digulingkan, Jenderal Sisi bertugas di dewan militer, di mana ia diposisikan  pihak militer untuk melakukan negosiasi dengan pihak Ikhwanul Muslimin , kekuatan politik paling kuat di negara itu. Dia menampilkan sosok low profil , ramah , tapi namanya  sering muncul dalam berita utama media nasional .

Setelah ia menjadi menteri pertahanan, Jenderal Sisi bekerja untuk meningkatkan semangat dalam militernya, yang masih belum pulih dari jatuhnya Mubarak pada tahun 2011. Dia mengangkat gaji dan pensiun anggota militer , menaikkan hingga lebih dari dua kali lipat . Jenderal, yang sudah muncul di kantornya sejak pukul 5:00 pagi , mengunjungi tentara hampir setiap hari, jogging dengan mereka dalam menunjukkan semangat dan perhatian yang besar , dan itu dipublikasikan oleh pihak militer dan media. Ia sukses dalam pencitraan,  Walaupun para perwira senior cukup waspada  tehadap Sisi pada awalnya, kawatir bila ia terlalu dekat dengan Mursi.

Pada bulan November, Mursi mengeluarkan dektrit atas kekuasaannya, mendorong kekhawatiran pihak sekuler ia akan menjadi otokratis. Pada bulan Desember, presiden Mursi membuat sebuah konstitusi baru, mengabaikan keluhan tentang proses dari  pihak non-Islam. Mursi berjuang untuk memenangkan kerjasama antar birokrasi negara yang luas di Mesir, karena musuh-musuhnya mulai membuat  lingkaran oposisi yang menyerang.

Pada saat yang sama, Jenderal Sisi, menunjukkan manuver berpolitik,  ia membuat teman baru.

Ketika polisi melakukan pemogokan, General Sisi mengadakan makan malam dengan para pejabat publik senior polisi dan mengirim utusan untuk menegosiasikan isu-isu perburuhan. Ketika pada saat ada kasus keracunan makanan terhadap ratusan mahasiswa di Universitas Al-Azhar, rakyat Mesir memprotes pemerintahan Ikhwanul Muslimin , yang memang memiliki hubungan kurang harmonis dengan para pemimpin Al-Azhar.

Jenderal Sisi melangkah masuk,  mengambil sipati dengan mengirimkan  oven, penggorengan dan peralatan dapur lainnya dalam konvoi truk militer, untuk menunjukkan solidaritas militer dengan Al-Azhar.

Orang orang dekat Mursi saat itu  menuduh Jenderal Sisi bekerja untuk melemahkan presiden, misalnya, dengan melangkah sendiri dan secara terbuka mengundang para pemimpin politik untuk dialog. Satu ajudan Mursi bahkan menuduh Sisi melakukan pengkhianatan yang lebih serius, mengatakan Sisi telah bertemu dengan para aktivis sekuler yang mencoba untuk menggulingkan presiden, dan iapun mendekati – Al-Azhar, dan pemimpin politik oposisi lainnya .

Bersambung…

Laporan Khusus Terbaru

blog comments powered by Disqus