free hit counters
 

AS Dukung Kemerdekaan Xinjiang dan Tibet

Redaksi – Senin, 2 Jumadil Awwal 1441 H / 30 Desember 2019 06:30 WIB

Di tempat lain di China, dan dalam waktu belakangan ini, Washington telah dibatasi untuk menggunakan organisasi “kekuatan lunak” seperti era Reagan yang mendirikan NED, yang secara finansial mendukung protes anti-Beijing di Hong Kong. Sejak 2014, NED telah menyediakan sekitar $ 30 juta untuk pawai pro-Barat atau kemerdekaan Hong Kong. Demonstrasi telah dimanjakan dengan liputan skala besar dan simpati dari media arus utama.

Mungkin tepat untuk menggarisbawahi frasa yang digunakan oleh para sarjana Amerika, Noam Chomsky dan Edward Herman, dalam bukunya Manufacturing Consent – mengenai kasus “Korban yang Layak dan Tidak Layak”.

Dalam analisis media liberal, seringkali ada contoh yang dipajang tentang korban kita yang diakui dan tidak dikenal dunia. Narasi media massa yang khas menerapkan prinsip-prinsip: Muslim Rohingya, “Korban yang Layak”. Palestina, “Korban tidak layak”. Pengunjuk rasa Hong Kong, “Korban Layak”, Pengunjuk rasa Rompi Kuning, “Korban Tidak Layak”, dll.

Sudarto Murtaufiq, peneliti senior Global Futute Institute

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3 4 5

Laporan Khusus Terbaru