free hit counters
 

Didik J Rachbini: Utang Menumpuk Karena Politik Ekonomi DPR Dan Pemerintah Masalah!

Redaksi – Rabu, 12 Zulqa'dah 1442 H / 23 Juni 2021 16:00 WIB

Eramuslim.com – Tren penambahan utang dalam audit laporan keuangan pemerintah pusat tahun 2020 oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dikomentari ekomom senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Didik J Rachbini.

Didik J Rachbini: Utang Menumpuk Karena Politik Ekonomi DPR Dan Pemerintah Masalah!

Didik berpendapat, laporan BPK atas audit tersebut jelas-jelas telah menunjukkan tren penambahan utang dan biaya bunga yang telah melampaui pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia pada tahun yang sama.

Apalagi, kata Didik, BPK mengungkap bahwa utang tahun 2020 telah melampaui batas yang direkomendasikan IMF dan atau International Debt Relief (IDR).

Di mana, rasio debt service terhadap penerimaan negara sebesar 46,77 persen, melampaui rekomendasi IMF sebesar 25 persen sampai 35 persen.

Menurut Didik, pengelolaan fiskal yang tercantum di dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sejatinya adalah kebijakan politik atau tepatnya politik ekonomi.

Sehingga, jika ada masalah dengan kebijakan defisit yang besarannya tidak sesuai dengan UU 17/2003 tentang Keuangan Negara, yaitu sebesar 3 persen, maka yang salah adalah kebijakan politik ekonominya.



“Jadi kebijakan politik ekonomi DPR dan presiden itu masalah berat sekarang ini, yang akan berdampak sangat pada kepemimpinan berikutnya,” ujar Didik kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (23/6).

Selain itu, Didik memandang mesin politik di Indonesia saat ini sedang rusak akibat demokrasi yang sudah mundur menjadi otoriter, sehingga kebijakan anggaran menjadi sewenang-wenang.

Hal itu, katanya, terlihat dari langkah pemerintah yang menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) 1/2020 tentang kebijakan keuangan negara dan stabilitas keuangan untuk penanganan pandemi Covid-19.

“Kebijakan anggaran menjadi hantam kromo, salah kaprah seperti sekarang ini. Jadi, siap-siap kita menghadapi masalah berat dalam utang yang berat,” imbuhnya,

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Berita Nasional Terbaru