free hit counters
 

Penyesatan Belanda Atas Masuknya Islam di Minangkabau

Redaksi – Sabtu, 20 Rajab 1439 H / 7 April 2018 17:51 WIB

foto: lihat.co,id

Eramuslim.com -Minangkabau, salah satu etnis yang memiliki adat dan budaya khas di bumi nusantara, selalu di bawah sasaran untuk dilemahkan. Bahkan pemutar-balikkan sejarah dan fakta tentang Minangkabau dan adatnya sampai sekarang masih terus berlangsung.

“Pelemahan bahkan upaya menghilangkan eksistensi Minangkabau dan Adatnya dilakukan dengan berbagai cara oleh Belanda maupun antek-anteknya. Sampai sekarang.” Hal itu ditegaskan Asbir Dt. Rajo Mangkuto dalam perbincangan dengan bakaba.co

Pada zaman Belanda, tahun 1850 kata Asbir, diterbitkan majalah bernama ‘Tijdschrif voor Nederlandsch Indi’ (Majalah untuk Hindia Belanda). Majalah tersebut sangat gencar menulis sejarah Indonesia dan Minangkabau. Tulisan yang disebarkan majalah itu memutar-balikkan fakta dan sejarah Minangkabau. Tulisan itu dijadikan bahan rujukan sejarah dan diajarkan di sekolah-sekolah pemerintah Belanda. Sejarah yang sama juga diajarkan di sekolah yang didirikan masyarakat di Minangkabau.

Masuknya Islam

Berkaitan Islam di Minangkabau, majalah tersebut menulis bahwa Islam masuk ke Minangkabau pada abad ke-18. Islam yang dibawa pedagang Gujarat ke Minang mereka sebut berpaham Qaramithah. Dalam menyebarkan agama Islam, pedagang asal Gujarat dibantu Syekh Burhanuddin Ulakan. Di mana akhirnya para pemimpin/pucuk adat, raja-raja di Minangkabau menganut paham Islam Qaramithah.

Selain itu majalah yang sama menulis bahwa Islam masuk ke Minangkabau melalui pantai barat Sumatra. Mereka mengaitkannya dengan keberadaan Syekh Burhanuddin yang berada dan hidup di Ulakan, Pariaman. “Begitu cara mereka membuat pembenaran atas sejarah masuknya Islam ke Minangkabau yang mereka sesatkan,” ujar Asbir Dt. Rajo Mangkuto.

Majalah yang sama menulis, pada tahun 1805 M: H. Miskin, H. Sumanik dan H. Piobang pulang dari Mekah. Ketiga Haji tersebut membawa paham Wahabbiyah. Akhirnya para ulama di Minangkabau menganut aliran Wahabbiyah, yang ekstrim dan kejam. Sementara para pemangku adat dan raja-raja mereka sebut menganut paham Qaramithah.

Perbedaan paham itu disimpulkan penulis Belanda di Tijdschrif voor Nederlandsch Indie sebagai pemicu terjadinya perang antara ulama dan kaum adat di Minangkabau. Perang yang terjadi antara tahun 1803 sampai 1821 disebut Belanda sebagai perang antara kaum ulama yang menganut paham Wahabi dengan para pemangku adat yang menganut Qaramithah.

Penulis Belanda di majalah itu dengan meyakinkan menulis bahwa H. Miskin, H. Sumanik dan H. Piobang telah mengembangkan ajaran Wahabi sejak 1805 di Minangkabau. “Sementara perang yang mereka sebut dashyat antara kaum Wahabi dengan penganut Qaramithah sudah terjadi dua tahun sebelumnya. Begitu tidak masuk akal,” kata Asbir, yang menulis buku ‘Direktori Minangkabau’, 2011.

Sejarah yang Terjadi

Menurut Asbir, dia membaca begitu banyak referensi dan dokumen sejarah, akhirnya dia menyimpulkan bahwa fakta dan sejarah Minangkabau banyak diputar-balikkan Belanda. Salah satunya tentang masuknya Islam ke Minangkabau, juga tentang perang yang terjadi tahun 1803-1821 dengan tokoh-tokoh dan paham yang sengaja dibuat keliru oleh Belanda.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

Historia Terbaru

blog comments powered by Disqus