free hit counters
 

Saat Wabah Melanda, Amr Bin Ash Isolasi Negeri Syam

Redaksi – Selasa, 21 Rajab 1441 H / 17 Maret 2020 17:00 WIB

Eramuslim.com – Corvid-19, isolasi kota, karantina, kepemimpinan. Dan belakangan muncullah nama Amr bin Ash. Bermula beberapa netizen membagikan potongan salah satu kajian bersama Ustad Budi Ashari, Lc, ulama pengasas Kuttab Al Fatih yang juga pakar sirah nabawiyah. Tema kajian utuhnya tentang bagaimana Islam memandang kecerdasan.

Nama Amr bin Ash disebut-sebut karena ide isolasi atau karantina pada kawasan yang didera penyakit akut. Kala itu Syam dilanda penyakit tha’un, dengan Umar bin Khathab yang bertindak sebagai khalifah di Madinah. Tukar gagasan Umar dan Amr bin Ash inilah yang berujung mencuatnya ide karantina berbasis kota. Dan hasilnya, ide Amr ampuh. Atas izin Allah.

Menarik, Muslimin membicarakan Amr bin Ash dan seolah melupakan bagaimana sikap mereka padanya dalam peristiwa tahkim dengan diplomat Khalifah Ali bin Abi Thalib beberapa tahun kemudian. Dan memang semestinya kita menempatkan para shahabat dalam kedudukan proporsional, dengan melihat mereka sebagai manusia juga. Termasuk pada diri Amr bin Ash. Beban kisah tahkim seyogianya dicukupkan untuk menilai kedudukan lain shahabat ini.

Di kajian Ustad Budi Ashari disebutkan utuh perihal kecerdasan Amr bin Ash. Di luar Nabi Muhammad, ujar beliau, ada ungkapan bahwa Muslim cerdas di kalangan bangsa Arab ada empat: Amr bin Ash; Muawiyah bin Abu Sufyan; Mughirah bin Syu’bah; Ziyad bin Abih.

Tiga nama pertama adalah sahabat Nabi. Nama terakhir seorang tabi’in. Dalam tiap masalah, mereka secara cepat membuat putusan efektif dan—pada akhirnya—mengubah sejarah. Semisal Amr bin Ash, selain kejadian tha’un, adalah buah kecohannya terhadap Khalifah Umar bin Khathab, yang ujungnya membuka penaklukan Afrika dan merintis generasi berikutnya untuk menyeberang ke jazirah Eropa.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Historia Terbaru